Anjar Priandoyo

Perlukah perusahaan memberikan SP (surat peringatan)

with 55 comments

SP, surat peringatan adalah suatu mekanisme kontrol dari perusahaan untuk ‘mengatur’ karyawannya yang ‘bengal’. Di buku-buku PKB (perjanjian kerja bersama) dan panduan lainnya biasanya mekanisme SP ini dijelaskan dengan detail. Biasanya SP ini diberikan pada karyawan yang melakukan pelanggaran seperti:
1. Indisipliner: Telat masuk, bolos, pakaian tidak sopan dkk
2. Fraud, Korupsi, kolusi, membocorkan rahasia perusahaan, bersekongkol dkk
3. Lalai, ceroboh, teledor dalam melaksanakan pekerjaanya.

Sebagai mekanisme kontrol, SP adalah suatu alat bantu yang sangat efektif. SP1 peringatan, SP2 siap-siap, SP3 dipecat adalah salah satu penerapan metode ini. Namun terkait dengan jenis pelanggaran yang ketiga: Kelalaian. Apakah pemberian SP ini menjadi efektif?

Jono, sebutlah seorang rekan senior system administrator di sebuah perusahaan Telco dengan pengalaman lebih dari 5 tahun pernah menyampaikan betapa kesalnya dia harus dimarahi VP network didepan ratusan karyawan terkait kelalaiannya dalam memonitor server yang mengakibatkan server down selama 10 menit.

Ceritanya, Solaris yang biasa dipegang Jono bermasalah, cukup kompleks karena terkait dengan upgrade sistem yang dilakukan oleh vendor beberapa hari yang lalu. Jono segera berinisiatif mencari penyelesaian, ternyata penyelesaiannya tidak membawa hasil, justru server menjadi down. Dan inilah yang menjadi akar masalah hingga meja direksi.

Buat saya, ini bukan salah Jono. Saya tahu persis dalam 1 minggu Jono bisa lembur 1-2 malam di kantor. Pagi buta jam 02.00 merestart dan memonitor system. Pun kalaupun Jono memang lalai itu murni bukan kesalahan dia, dan tidak seharusnya Jono dimarahi didepan forum.

Tapi, karena main server sangat kritikal bagi perusahaan, karena CEO melihat, otomatis VP, GM network pasang badan, dan Jono harus menanggung akibatnya. Kesal, karena SP1 sudah dikantongi Jono sekarang.

Sementara Dena, dalam kasus yang lain seorang engineer baru di perusahaan manufaktur harus menikmati SP1 di satu bulan pertamanya. Forklift yang dia pakai menabrak tumbukan raw material untuk produksi. Habis, gagang forklift patah dan mesinnya rusak. Dena, menyalahkan pembelajaran tentang forklift yang tidak jelas dan mekanisme material flow di gudang yang berantakan.

Saya tahu Dena seorang engineer yang cekatan, tapi entah mengapa hari itu naas buat Dena. Kesalahannya tidak bisa ditolerir, hilang sudah image cekatannya, SP2 ditangan.

Perlukah pemberian SP untuk kelalaian kerja?
Saya berpendapat bahwa pemberian SP untuk kelalaian kerja tidaklah perlu, SP yang seringkali sebagai alat ‘menakut-nakuti’ pekerja (engineer) yang bekerja dalam bidang yang sangat kritikal (main server, database) dirasa tidak perlu. Apalagi diberikan untuk engineer yang sudah ‘gila-gilaan’ memonitor sistem 24×7. Ga perlu bos! ga perlu

Any comment?
Untuk seorang sahabat baik disalah satu institusi keuangan yang sedang kena SP1, semangat ya. Kita dipihakmu!

Bubarkan SP*
Hidup SP**

*Surat Peringatan, ** Serikat Pekerja

About these ads

Written by priandoyo

Mei 25, 2007 at 6:21 am

Ditulis dalam Pekerjaan

55 Tanggapan

Subscribe to comments with RSS.

  1. Kehidupan pabrik, udah kena Sp, suruh ganti rugi kerusakan. jadi inget vendor logistics, yg mindahin CDT bare dari kontainer ke gudang, karena tumbukan antar forklift, paletnya jatuh, ada 4 ea yang pecah. It means 2 juta lebih, dan Sp1 melayang dan gaji mereka di potong. Atasan mereka yg orang lokal, komplain berat ke saya akan nasib anak buahnya. Gimana lagi, kalo bisa sih ndak perlu SP [tapi bos asingnya yg kasih anak anak itu SP], tapi barang yg rusak kudu ada yg ngeganti. Kalau sudah urusan ama external kan urusannya rumit dan makin kagak jelas.

    Malah ada yg gak akses karena telat tapi gak kecatat satpam, justru kena SP2. males banget … :P padahal sorenya dia masih akses pulang lho. sementara expat sering telat dan gak bawa id cart aman aman aja tuh. kepala gorup juga aman, meski datang siang tiap hari. :D

    papabonbon

    Mei 25, 2007 at 7:39 am

    • saya mau tanya apakah suatu peusahaan di perbolehkan memberikan SP2 tanpa ada SP1 yang dikeluarkan sebelumnya dikarenakan pelanggaran yang dilakukan sudah sangat fatal

      nura

      Februari 28, 2014 at 12:06 pm

  2. test

    priandoyo

    Mei 25, 2007 at 9:12 am

  3. kalo menurut saya penting banget SP itu…

    kalo ada SP kan mereka tidak bisa langsung main pecat, tapi harus pake mekanisme SP dulu baru bisa ke langkah pemecatan..

    dari sisi positifnya minimal begitu kita dapat SP kita harus tahu bahwa ini adalah early warning, sebuah pertanda kalo kita harus segera mengupdate CV dan melayari kembali lautan pencarian pekerjaan.. (atau kalo secara internal, waktunya kita melakukan audit terhadap diri sendiri)..

    weathertop

    Mei 25, 2007 at 9:28 am

    • saya sih setuju sekali kalau SP itu ada dan dikeluarkan. Soalnya di kantorku ada staff yang bengal. Awalnya dia sering ribut dgn aq. Aq berusaha diam dan mengalah.Namun lama kelamaan, terlihat juga watak aslinya. Dia bahkan berani melawan owner. Keributan yang terakhir terjadi pada minggu lalu dimana dia hampir melakukan kekerasan fisik terhadap saya. Padahal dia itu laki2..Akhirnya perusahaan terpaksa mengeluarkan SP Perusahaan berharap semoga itu bisa jadi shock terapi yang efektif.
      saya tidak tahu bagaimana jadinya jika tidak ada SP, apalagi jika sebelumnya sudah ada teguran-teguran secara lisan yang tidak pernah digubris.
      jadi, jika memang kondisinya sudah mendesak dan dirasa perlu, kenapa tidak diterbitkan saja SP tersebut?

      asteria jingga

      Juni 1, 2009 at 1:13 pm

  4. 1. setuju ama oom weathertop. kok namanya ngingetin pada perusahaan oil service, weatherford. :D

    2. ada temen yg cuek dgn sp. selalu ngambil jatah sp dengan telat, atau mangkir. tapi karir lancar lancar aja tuh, secara kerjanya di perusahaan yg lebih ndengerin apapun kata kata expat asingnya, dibanding penggunaan index performance secara serius.

    3. sisi jeleknya, bikin orang lain gak percaya ama sistem. abis like and dislike gitu sih :D

    papabonbon

    Mei 25, 2007 at 9:36 am

  5. test

    priandoyo

    Mei 25, 2007 at 10:12 am

  6. hmm, saya perlu turun tangan? baik. besok si vp yg marahin jono akan saya setrap, lalu suruh baca buku jadulnya dale carnegie, “how to win friends & influence people” sampe ngelotok.

    ttd.

    [CEO sebuah perusahaan Telco]

    dz.

    Mei 26, 2007 at 2:48 am

  7. mungkin harus ditambah dengan 360 degree feedback. Biar yang dikasih dan ngasih SP jadi ‘ngeh’ bahwa kesalahan itu terjadinya kenapa dan gimana solusinya….

    bisma

    Mei 26, 2007 at 2:56 am

  8. 1. Bos selalu benar
    2. Bawahan selalu salah
    3. bila bawahan merasa benar perhatikan lagi peraturan nomer 1 dan 2

    kunderemp

    Mei 26, 2007 at 6:16 am

    • hemm… memang benar, bahwa istilah bos selalu benar dan bawahan selalu salah itu banyak berlaku di perusahaan, walau tidak semuanya, lho.. Saya sering alami hal itu, namun sekali lagi mari kita belajar melihat hal itu dari sudut lain yang lebih positif, dan berusaha mencari nilai pelajaran yang berharga di balik kesalahan kita tersebut. Introspeksi diri dan berusaha tidak mengulangi lagi kesalahan itu. Dan hasilnya bisa anda rasakan sendiri.. Be a positif thinking person..

      asteria jingga

      Juni 1, 2009 at 1:21 pm

    • sepakan dengan yang dibawah.
      tidak semua benar.. :)

      – berusaha jadi atasan yang baik :)

      arif budiyono

      Juli 12, 2010 at 8:55 am

  9. maaf, komentar yang ini sekedar test…

    a + b < 2a
    maka
    b < a

    masalah tanda lebih kecil apa, nJar?

    kunderemp

    Mei 26, 2007 at 6:17 am

  10. SP masih perlu tetapi dalam pelaksanaannya mungkin harus lebih jeli
    Pemberian SP harus dilakuakan hanya dalam keadaan yang sangat amat mendesak
    Pas mau kasih SP harus dilihat juga riwayat pekerjaan “korban” hehehe
    Kayak cerita pertama, kalo biasanya kerja bagus
    mpe lembur2 koq tiba2 melakukan kesalahan kenapa?
    Apa lalai atau emang kesalahan..
    Nah kalo begitu khan kedua pihak bisa saling menerima kalo misalnya SP harus keluar juga
    Harus ada hearing di antara kedua pihak sebelum menentukan apakah akan ada SP yang keluar atau tidak

    Salam,

    riyantoro

    Mei 26, 2007 at 5:17 pm

    • ya, sangat setuju dengan anda. Karena ketika saya ditugaskan untuk membuat SP untuk karyawan, saya pun merasa perlu mendengar, memantau, dan mengevaluasi setiap informasi yang penting tentang karyawn tersebut, agar substansi dari SP itu tidak bias dan mempunyai korelasi dengan tindakan perusahaan dalam mengambil keputusan selanjutnya.

      asteria jingga

      Juni 1, 2009 at 1:26 pm

  11. blom pernah kerja sih… tetapi SP saya kira perlu di terbitkan buat menumbuhkan etos kerja dan kedisplinan.
    SP di turunkan gunanya untuk evaluasi pada masing2 karyawan yang natinya dapat juga di gunakan sebagai bahan pertimbangan semisal kenaikan pangkat jabatan atau apalah namanya dalam perusahaan.

    wargabanten

    Mei 26, 2007 at 7:02 pm

  12. Aku pribadi merasa SP itu perlu. Yah, tergantung bagaimana penerapannya bukan? reward and punishment. Bukankah ada mekanisme pembelaan diri juga?

    SP hanya sekedar SP apabila tidak ada tindak lanjut (root cause analysis, perbaikan diri dari yang ‘bersalah’, dll).

    Aku rasa kumpeni juga tidak sembarangan mengeluarkan SP.

    mungkin sama seperti pendapat bisma dan riyantoro

    .\Goio

    Mei 27, 2007 at 4:14 am

  13. test tes c
    <
    >

    priandoyo

    Mei 28, 2007 at 1:13 am

  14. Tadinya SP dikira Serikat Pekerja…ternyata Surat Peringatan. SP perlu, untuk membuat anak buah hati-hati, tapi tentu saja sebelumnya sudah dilatih prosedurnya agar berhati-hati. Contoh: bagaimanapun hati-hatinya seorang kasir, tetap ada risiko nombok. Jadi gaji seorang kasir tiap bulan selalu dipotong, untuk cadangan jika terjadi risiko kelebihan bayar. Dan karena sudah prosedur baku, kasir tak mengeluh.

    Karena tanpa begitu, kadang anak buah bisa seenaknya, membuat kesalahan yang menyebabkan kerugian finansiil sangat besar. Tapi yang penting, semua harus dikomunikasikan, tranparan, dan SP dikeluarkan jika telah diperiksa oleh minimal 3 orang (dalam tim), sehingga tak hanya like and dislike.

    edratna

    Mei 28, 2007 at 5:43 am

  15. saya punya staff yang cemerlang dan kreatif. kami cukup dekat dan sering diskusi tentang berbagai macam hal. kebetulan kami berdua pekerja kemanusiaan, sehingga harus berhubungan dengan berbagai lapisan masyarakat. suatu hari kami dapat undangan dari kepala desa untuk buka bersama, saya mewajibkan dia untuk datang karena itu bagian dari tanggung jawabnya. saya katakan dia harus datang, apabila tidak saya akan beri SP. tadinya cuma ancaman kosong.
    ternyata dia mengacuhkannya dan tanpa pemberitahuan nggak datang ke acara desa. malamnya saya ajak bicara dan dia tau saya marah besar (mana habis meeting marathon lagi). saya kasih 2 pilihan, dia minta waktu untuk menjawab.
    pagi hari ini dia bilang pilih SP. alamak….
    padahal dalam hati nggak tega juga ngasih SP. nemu link ini aja karena mau nyontek contoh SP

    evie

    September 27, 2007 at 9:50 am

    • kalau memang itu sudah pilihan yang dia ambil, kenapa tidak anda terbitkan saja SP tesebut? sebagai pembelajaran juga untuknya, karena walau bagaimanapun antara staff dan atasan(jika memang anda atasannya) harus ada garis batas yang tegas dan jelas mengenai hak dan kewajiban masing2 sesuai dengan kapasitas dan kedudukannya. Mungkin ini juga menjadi pembelajaran bagi kita agar tidak mudah mengeluarkan “ancaman” SP jika memang masih dapat ditolerir. Jadi aran saya, keluarkan SP jika memang sudah terdesak dan harus.

      asteria jingga

      Juni 1, 2009 at 1:33 pm

    • sama.. lucu :))

      rafi

      Mei 8, 2012 at 4:33 am

  16. saya akan memberikan sp pada karyawan/ rekan saya karena kelakuannya yang kasar, teledor,tidak sopan baik kepada sesama karyawan dan customer, karena peringatan lisan saya sering di abaikan,,
    tolong berikan saya masukan dan contoh sp yg tepat agar sp ini dapat membuat dia berubah, jerah dan juga melindungi perusahaan untuk memphk karyawan tersebut apabila bener2 tidak bisa di rubah,
    thanks and regards,

    jefry

    JEFRY SAHANGGAMU

    Maret 12, 2008 at 5:36 am

  17. contoh sp dimana sy bisa dpt

    edwin

    Maret 19, 2008 at 1:59 pm

  18. Pernah dapet SP gara-gara sekolah master nggak bilang-bilang ke atasan hehe…

    Adhi

    Maret 19, 2008 at 4:57 pm

  19. mana yah contoh SP nya.. aq juga butuh nih buat kasih warning.. biar peraturan bukan untuk dilanggar…

    novi

    Mei 28, 2008 at 7:46 am

  20. kan Di setiap perusahaan ada PP dan sangsi-sangsinya jadi merujuk ke itu saja, trus di akhir kata ditambahin bahwa ini adalah SP pertama dst,yang apabila diabaikan akan berakibat timbulnya SP 2 dst, poko’e agak diplomatislah gitu

    dan paling penting sebenarnya bukan ngeluarin SP tetapi, kenapa seseorang karyawan melakukan hal-hal yang bisa mengakibatkan keluarnya SP ( baiknya dipanggil secara personal ) siapa tau mau kenaikan gaji,lagi berantem ama doi dll.

    aby

    Mei 28, 2008 at 8:16 am

  21. PKWT???

    ZEFRY

    Juni 8, 2008 at 9:35 am

    • Perjanjian Kerja Waktu Tertentu?

      Hendry

      Juni 23, 2010 at 5:53 pm

  22. bagaimana akibat hukumnya apabila terjadi pemutusan kerja secara sepihak tanpa ada surat peringatan dari perusahaan berkaitan dgn uud no. 13 thm 2003 ttg tenaga kerja, please bagi smua yang tw ????????

    ZEFRY

    Juni 8, 2008 at 9:37 am

  23. Kalau di bank SP itu ada dua….

    Surat Peringatan..
    sudah jadi hal lazim kalau SP ini di bank, pegawai diancam2 pakai SP, yg katanya kerja harus hati2…tapi juga harus cepat, kerja lambat dapat SP karena lambat, kerja cepat terus salah juga kena SP karena salah (padahal salahnya karena kecepetan)….jadi yg aman di tengah2 saja.

    di bagian Pemasaran Produk Bank, tidak capai target sudah pasti kena SP, karena target gila2an makanya temen2ku malah pada ngarepin SP biar bisa keluar dari kerja (ini di bank bukan platmerah)

    Kalau SP Serikat Pekerja di bank…wah saya pikir tidak membela aspirasi pegawai, karena selain kurang greget, juga kalau ada ketua SP terlalu vocal, maka dia dapat kena SP (Surat Pengangkatan) ke posisi yg lebih tinggi….lho Vocal kok malah naik pangkat, ya itu dinaikkan pangkatnya biar tidak vokal, jadi kan perusahaan ayem2 saja, setelah diangkat dan naik gaji ehhhh tyt di ketua SP itu tidak vocal lagi karena merasa sudah dinaikkanpangkatnya.

    selain itu (sorry OOT) serikat pekrja tidak mewakili aspirasi pegawai….

    Kalau ada orang pengen dpat SP ya itu aku dan rekan2ku yg kerja di bank karena sudah bosen kerja di bank, dapat SP sampai ke 3 itu tiket untuk keluar dari tempat kerja kita.

    tapi yg kasian adalah teman yg kerja di bank pelat merah, kalau dikeluarin erusahaan cuma dapat pesangon 1rb perak…wah sengsoro

    illegalofficer

    Juni 8, 2008 at 3:02 pm

  24. SP????

    salah satu tugasku adalah menindak para karyawan yg indisipliner dengan teguran lisan, SP bahkan sampai PHK. Perusahaan kami memberikan SP kalo tindakan karyawan tsb bener2 merugikan perusahaan. ya, karena bergerak di bidang penerbit media cetak, hal yg paling merugikan adl kala wartawan membuat berita yg tidak benar dan salah fatal thd isi berita. langsung di kasi SP tuh, spy tidak mengulangi lagi n mengingatkan akan pentingnya tugas yg di embannya

    Eny

    Desember 12, 2008 at 3:10 am

  25. Budaya stick and Carrot masih berlaku di kita. Jadi sticknya SP , nah carrot-nya ini yang kadang terlupakan padahal cukup dengan tepukan di pundak, pujian kecil dsb.

    Salahsatu tugas manager yang berat adalah memecat karyawan. Untuk mempermudahnya maka prosedur mesti
    dijalankan dan track record selalu disimpan diantaranya mencatat peringatan lisan apalagi surat peringatan.

    SP bertujuan juga memberikan kesempatan bagi karyawan untuk memperbaiki diri.

    tresna

    Desember 12, 2008 at 8:32 am

  26. dear temans,
    saya baru perlu sekali informasi mengenai kriteria kesalahan apa saja u/ SP 1, SP 2, SP3

    terima kasih,
    titik

    titik

    Februari 6, 2009 at 8:27 am

  27. minta tolong ya..informasinya kriteria kesalahan SP1,SP2, SP3

    titik

    Februari 6, 2009 at 8:45 am

  28. Dear titik,

    Seperti ditulis di artikel diatas, saya kutip:
    1. Indisipliner: Telat masuk, bolos, pakaian tidak sopan dkk
    2. Fraud, Korupsi, kolusi, membocorkan rahasia perusahaan, bersekongkol dkk
    3. Lalai, ceroboh, teledor dalam melaksanakan pekerjaanya.

    kriteria-2 tersebut diatas sudah cukup untuk pengeluaran SP.

    Teman-2 sekalian apakah ada contoh SPI/II/III? kalau ada yang punya template dan tidak keberatan saya minta contohnya ya.

    Thanks a lot!

    Victor

    Februari 11, 2009 at 2:40 am

  29. Mas Priandoyo,

    Sy copast dari milis yg sy ikuti, mungkin bs tlg dibantu oleh pemikiran mas :

    Temanz….

    Cuma ingin membantu seorang teman yang sedang kebingungan (coz dia
    curhat ke aQ tp aQ ga tau jawabannya, so… aQ sharing lagi deh
    disini).

    Kasus : temenQu dapet SP-1 dr kantornya bekerja dr seorang HRD yang
    bersikap tidak seperti HRD (menurut aQ), dikarenakan dia tidak masuk
    kerja. Dia memang punya suatu kelainan yang membuatnya tidak boleh
    terlalu capek. Di dalam SP tersebut disebutkan dia terlalu sering
    tidak masuk kerja sehingga memberi contoh tidak baik kepada karyawan
    lain (pdhal c HRD tau alasan dia tidak masuk kerja, selain itu c HRD
    pun sering tdk masuk kerja & pekerjaan dia – kebetulan sebagai mng
    finance pun ga bener/ beres).
    Yang jadi pertanyaan aQ adalah:
    1. C HRD tidak pernah memberitahu secara personal atau pendekatan
    tersendiri. Dia klo memberitahu didepan banyak karyawan sambil
    berlalu / jalan (ga face to face, apa itu etis???)
    2. Surat SP itu ditandatangani oleh DirUt bukan HRD sendiri (memang
    seperti itu y????)
    3. dari awal masuk jadi pegawai tidak pernah menandatangani surat
    kontrak, atau membaca peraturan kantor. Semua berjalan begitu aza,
    peraturan yang ada pun cuma secara mouth to mouthnya pegawai lama ke
    baru… (ga jelas banget ya???). Apa surat SP itu berlaku???? atas
    dasar apa y???
    4. klo ini berdasarkan pemikiran aQ, ini dikarenakan temanQu itu
    orang pribumi (moslem pula) sedangkan c HRD atau pun DirUT dan
    manager2nya itu Chinese & mereka itu keluarga. Apa itu yang
    menjadikan mereka bisa semena2 terhadap Qta yang pribumi & hanya
    sebagai bawahan???

    Temanz… mohon bantuan pemikirannya juga. klo bisa berdasarkan
    peraturan ketenagakerjaan & peraturan perush serta tugas2nya HRD tuh
    seperti apa????

    Trims ya.

    Dreesyach

    Februari 26, 2009 at 3:09 am

    • SP 1/ 2 dapat dikeluarkan oleh atasan langsung CC bagian HRD, sedangkan SP 3 oleh HRD dengan mengetahui atasan/ Manager Dept bersangkutan karena SP 3 mengarah ke PHK.

      Kalau sering tidak masuk kerja, sebenarnya layak mendapatkan peringatan. Mungkin orang berpendapat kan tidak dibayar/ dipotong gaji, tapi kalau tidak masuk kerja secara otomatis pekerjaan dia jadi terbengkalai.

      Sebaiknya kita berpikir bijaksana, dari kedua sisi. Kita harus tahu juga alasan dia tidak masuk kerja dan apakah sebelumnya ada teguran.

      josia

      Mei 8, 2010 at 2:55 am

    • Dear Mba Deesyarch,

      Saya mungkin bukan seorang HRD, yang memahami tata cara atau aturan main SP.
      Tetapi setelah membaca situasional seperti, saya turut prihatin, dan pendapt ini yang ingin saya sampaikan.

      ” Jika memang pribadi dan waktu kita, demikian berharganya, mau berapa lama kita dilemahkan dengan keadaan seperti itu yang sebenarnya , mungkin tersebabkan oleh kekurang beranian dan tegasan kita, untuk memutuskan untuk keluar, dan mendapati tempat yang bisa membesarkan kita.

      Ardhi. R

      September 2, 2010 at 3:22 am

  30. SP terkadang sangat ampuh untuk membuat si target untuk
    bisa memperbaiki di lagi.. yang tersulit bagai mana cara kita
    mengemas sebuah sp menjadi suatu hadiah yang dapat membuat si terget lebih baik lg.

    me

    April 24, 2009 at 5:57 pm

    • saya pernah mendapat sp langsung sp 3 dari supervisor di saat hari ulang tahun saya,,,!dan beliau memberikan selamat ultah kepada saya,,,!!yang saya pikirkan apakah surat itu serius atau tidak????tapi saya buat pelajaran dari semua itu.

      eko prasetyo

      April 22, 2012 at 12:00 pm

  31. Klo udah kena SP ya tinggal bikin CV baru aja wkwkw beres kan…peraturan perusahaan selalu yg paling benar wkwkwk……

    kang yandi

    Juli 13, 2009 at 3:54 am

  32. saya punya contoh sp,yang berminat bisa hubungi saya alang_boys@yahoo.com

    andi

    September 14, 2009 at 2:36 am

    • Ass…

      Pak, apakah bisa SP 3 itu dikeluarkan lansgung tanpa melewati SP1 dan SP2? Dan apakah ada contohnya?

      tks

      wahyudi.triyogo@teladanprima.com

      Mei 7, 2014 at 6:44 am

  33. lancau

    atan suciya

    Oktober 21, 2009 at 9:12 am

  34. lancau kopdang

    atan suciya

    Oktober 21, 2009 at 9:13 am

  35. sy lg bingung untk ngasih SP pd pegawai bisa minta tolong contoh SP yang Bagus

    usin

    Februari 24, 2010 at 12:00 am

  36. Menurut saya ada beberapa persyaratan yg harus perusahaan miliki sebelum menurunkan SP (seperti kondisi mesin, profesionalisme, dan peraturan yg jelas).
    mkn saya sudah pengalaman dlm bidang ini, dimana saya telah mendapatkan SP1dan hampir selesai beberapa hari lg dan ternyata saya terkena SP2, Tp itu bukan kesalahan saya itu akibat ada orang yg ingin menjerumuskan saya (dgn terpaksa saya terima saja untuk mempertangung jawabkan tugas saya).
    Setelah SP2 saya selesai saya langsung diangkat menjadi Kepala Regu (jabatan sebelumnya Operator), disini saya banyak melihat daripada penyimpangan2 SP sebagai penutup kerugian perusahaan.
    seperti
    – Perusah yg tidak mampu membeli mesin baru, sedangkan mesin yg dipergunakan pada saat produksi dalam keadaan rusak, dan dari akibat hasil yg kurang bagus dari mesin dilemparkan kesalahanya pada operator, meskipun thnisi sudah maxsimal tuk menperbaikinya.
    – Peraturan yg tidak merata antara kariawan bawah dan atasan, (ini sering terjadi pada keterlambatan jam masuk kerja dan absen/alpha)
    – dan yg lebih rumit adalah pembuatan SOP yg tidak lengkap dan hanya berdasarkan perkiraan saja, dan QC tidak mautahu, barang hasil hasil produksi harus standadt. dan dari faktor inilah yg paling banyak menyebabkan turunya ST dan SP.

    pengalaman ini saya ambil pada saat saya bekerja dipabrik makanan di Tangerang.
    mkn pesan saya untuk para Personalia, tolong amati duli dari setiap kejadian, dan jangan pernah takut dendan jabatan, karena Manager sekalipun bisa anda SP, karena itu demi kebaikan perusahaan anda bukan tuk orang lain….

    Syarif

    Mei 29, 2010 at 1:34 am

    • sy bingung mau ngasi SP II karena di mangkir dalam bekerja…..tp sy ga tau formatnya kaya gimna….minta tlg dong formatny…tq

      irman

      Juni 23, 2010 at 1:39 pm

  37. mau buat SP karna menggunakn fasilitas tamu tp bingung formatnya gmn ya????? tq

    NA

    Juni 27, 2010 at 8:13 am

  38. minta contoh surat peringatan dunk..

    riri

    Agustus 25, 2010 at 9:02 am

  39. memang SP perlu diterapakan tapi lebih penting lagi penyelidikan setiap kesalahan/ kejadian, apakah kesalahan karena karyawan lalai atau penyebab lain, jadi semua para pemegang kebijaksanaan/otoritas sekiranya perlu kebijaksanaan karena kurun waktu kita bekerja pasti akan terjadi kesalahan karena kalau tidak pernah salah berarti karyawan tidak pernah bekerja, dari pimpinan perlu mengantisipasi, dengan metode yang sebaiknya disediakan, jadi untuk apa ada management, ilmu piskologi karena dg SP masalah bisa diatasi, jadi kalau jalan keluarnya harus SP berarti para Bos itu malas berpikir. mari kita teliti apakah SP akan merubah apapun, karena setiap karyawan pasti berusaha bekerja dan memberikan yang terbaik bagi perusahaan, apakah kalau SP salah penerapan akan menjadi bumerang bagi pengusaha, kalau dari pihak karyawan paling sejelek-jeleknya dipecat, kan bisa cari kerjaan lain, tapi kalau perusahaan bangkrut, walaupun pengusahannya tetap kaya, tapi harga diri pengusaha akan ternoda, karena dia menempatkan orang-orang merasa bisa tetapi tidak menempatkan orang – orang bisa merasakan, maka dari itu setiap masalah harus disikapi dg baik adakan pendekatan, secara individual, memotivasi mereka agar tidak melakukan kesalahan karena karyawan adalah aset yang paling mahal

    wayan mustika

    Februari 29, 2012 at 3:09 pm

  40. ada yang paling lucu di mana seorang karu dia selalu usil dan membawa urusan peribadinya dengan urusan pekerjaan seinga mengakibat kan patal bagi yang di benci dan sp 1 selama 6 bulan

    Re No

    Maret 16, 2012 at 9:18 am

  41. Mekanisme pengeluaran surat peringatan pastinya tidak asal-asalan, sebelum adanya SP pasti sudah ada peringatan lisan karena tidak adanya perubahan, hanya perubahan sementara / diulangi maka SP perlu dikeluarkan SP biar ada efek jera & syok terapi pada karyawan.
    Peringatan yang tidak dilaksanakan akan berdampak pada pecahnya kekompakan & juga profesionalnya perusahaan itu.

    agus

    Desember 28, 2012 at 12:10 pm

  42. apakah bisa suatu perusahan mengeluarkan SP2 tanpa ada SP1 yang diberikan sebelumnya, dikarenakan hal yang fatal thx

    nura

    Februari 28, 2014 at 12:09 pm


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 483 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: