Anjar Priandoyo

Kuliah, Kerja Plus Nikah

with 65 comments

Mo minta masukan-masukan gimana supaya mantap “kuliah, kerja plus nikah”
Rei

Karena saya bukan pakar dalam bidang ini, mungkin ada teman-teman yang bersedia menjawab

About these ads

Written by priandoyo

Februari 9, 2008 at 2:09 am

Ditulis dalam Family

65 Tanggapan

Subscribe to comments with RSS.

  1. Cukup pikirkan istri di rumah, maka itu akan membuatmu semangat kerja dan kuliah.

    Eko

    Februari 9, 2008 at 4:45 am

  2. jalanin semuanya ajah dengan niat ibadah, pasti lancar

    *seorang pria yg belum menikah

    chatoer

    Februari 9, 2008 at 10:08 am

  3. Setuju ama Eko^^. Pikirkan istri di rumah, semangat kerja dan kuliah.

    Salam kenal buat pak Anjar Priandoyo

    Bong

    Februari 10, 2008 at 1:19 am

  4. dulu saya pernah jadi student, jadi suami, jadi bapak dan jadi pekerja dalam satu waktu. Berat, tapi bisa kok. Yang penting tetap menjaga semangat belajar.

    wawan

    Februari 10, 2008 at 3:55 am

  5. boleh nimbrung ya
    share pengalaman pribadi aja
    setuju dg chatoer—jalani semua dg niat ibadah
    kebetulan saya nikah saat awal semester 5 sama dg suami.
    awalnya memang sulit, khususnya menyeimbangkan antara sibuk kuliah sama pemenuhan kebutuhan hidup.
    saat kami terbentur maslh krn pengajuan uang beasiswa dr kampus yg selalu ditolak krn ada syarat yg tdk terpenuhi yaitu ‘blm menikah’—justru para orang tua kami berpikir besar dg menawarkan ‘beasiswa’ kt mereka. Memang ada rasa malu pd wkt itu. Akhirnya antara para orang tua bersepakat utk tetap ngirim anak2 mereka dg nilai rupiah sama saat kami msh single. Ortu suami kirim ke suami spt saat suami blm nikah dan ortuku jg melakukan hal yg sama. Jadi beban pemenuhan kebutuhan hidup terselesaikan.
    Alhamdulillah di semester 9 suamiku lulus S1 dan langsung dpt kerja di sebuah oil services—schlumberger— yg mana gaji yg diperoleh bener2 diluar bayangan kami. Apalagi dg posisi International Mobile dg gaji dlm dollar. Semester 10 alhamdulillah saya menyusul lulus S1. Dan saat anak pertama kami lahir, kondisi ekonomi kami sudah sangat mapan—menurut takaran kami :-) —
    Jadi menurut saya sih semua tergantung dr masing2 orang kali yah. tapi yg bener2 kami pahami adalah rezeki dr Allah, Allahlah yg mengatur dan rezeki bisa datang dari tangan siapa saja. Mungkin saat awal saya menikah rezeki dr Allah melalui tangan2 orang tua kami dan sekarang rezeki yg kami terima melalui tangan —pekerjaan suami saya.

    ventin

    Februari 10, 2008 at 5:51 am

    • semoga saya bisa mewujudkan impian itu dalam waktu dekat ini… semoga Allah memudahkan urusan ini karena kami tak ingin lama-lama bermaksiat… semoga dengan ini saya lebih fokus.mohon doa para pembaca blog ini. terima kasih ats pengalamannya semoga mendapatkan balasan yang baik dari Allah ta’ala.

      rahma

      Mei 5, 2010 at 3:30 am

  6. Ehmmmmmmmmm, pertanyaan yg sama dengan kasus saya

    Landy

    Februari 10, 2008 at 1:13 pm

  7. [...] 3. Rovicky : Indeks prestasi untuk apa 4. Wiyanto : Sarjana nganggur melonjak 5. Priandoyo : Kuliah, Kerja plus Nikah. 6. Aku : Memilih [...]

  8. hehehe.. silakan mampir di blog-ku.. kuliah kerja dan nikah itu satu paket.. hahahahah…

    kenikmatan tiada dua..

    salamhangat,

    bangzenk

    Februari 10, 2008 at 6:08 pm

  9. gampang…jadi dosen negri aja…kuliahnya beasiswa dari kampus, kalo udah nikah tambah dapet tunjangan keluarga ke luar negri bareng-bareng…beres to ?

    bagus

    Februari 10, 2008 at 6:09 pm

  10. Kuliah, kerja, nikah. Kuliah dulu, terus kerja, baru nikah. Hehehe…
    Sejatinya, itu impian-impian semua orang. Tapi kalo melakoninya semua dalam satu waktu, wah belum kebayang.

    *masih bujangan, belum lulus kuliah*

    Salam kenal Mas Anjar!

    tiyokpras

    Februari 10, 2008 at 6:13 pm

  11. Pandai2 bagi waktu aja… :)
    Dan jgn lupain istri serta keluarga…

    ranywaisya

    Februari 11, 2008 at 12:37 am

  12. Setuju dengan coment dari Ventin
    Menikah sambil kuliah dan bekerja sangat bagus,apalagi bagi yang muslim, karena bisa terhindar dari ZINA …!!!,masalah rejeki Allah yang atur,cuma jaman sekarang…sangat susah menemukan pemikiran ortu yg mengerti kayak coment dari ventin….kendalahnya utk anak2 jaman sekarang di ortu…maukah dia membiayai anak nya yg menikah muda ..???

    newbie

    Februari 11, 2008 at 2:33 am

  13. kayak yang nulis di atasku.
    pandai2lah berbagi waktu.
    saat inipun aku sedang mencoba ketiganya. pagi kerja, malam kuliah dan sudah berkeluarga satu anak.

    boediarto

    Februari 11, 2008 at 2:36 am

  14. @ventin: suami di Slb, international mobile. Jarang ketemu..?

    acooljerk

    Februari 11, 2008 at 3:38 am

  15. Kerja, Nikah, Kuliah…aku juga begitu loh

    abiehakim

    Februari 11, 2008 at 5:02 am

  16. orang yang menikah kliahnya biasanya lebih fokus, kalo masih bujangan banyak yg di pikirkan tentang pacar, malam minggu dll

    Narisha Hasegawa

    Februari 11, 2008 at 7:44 am

  17. nikmati dan bertanggungjawablah….

    klo tidak bisa bertanggungjawab pikirkan kembali…. :D

    dobelden

    Februari 11, 2008 at 8:58 am

  18. Wah setuju tuh, kebetulan sekarang saya udah kerja sambil kuliah juga, insya Allah bentar lagi nikah.

    Sebenernya dengan cuman kerja sama kuliah aja udah kerasa berat ya, tapi mudah2an abis nikah hidup lebih teratur, tenang, tenteram & bahagia. Amin :-)

    Accountant not Auditor

    Februari 11, 2008 at 9:11 am

  19. Saya ngrasain gmn beratnya kuliah sambil kerja,…ilmu gak nyantol-nyantol karena badan udah capek duluan saat masuk kampus,…apalagi sambil nikah
    Tapi kalo diniatin sebagai ibadah, Insya Allah semua itu gak akan terasa melelahkan…

    Adi

    Februari 11, 2008 at 9:48 am

  20. Pengalaman pribadi kerja sambil kuliah sudah sangat berat apalagi plus nikah… ngak kebayang, kalu memang dah niat nikah lebih baik minta support dan BEASISWA ortu/lainnya yg bersedia… ngak ada salah asal jng lupa berbakti harus banyakan tuh!…
    Walapun ikut Universitas Terbuka.. berattt.
    Mending tentuin proritas… kalu bisa aman dak nikah yah ok, kalu ngak mending nikah dech :)… Anda lebih tahu.
    Kalu memang nikah bisa ditunda, tinggal tentuin kerja atau kuliah. Kalau memang bakal ngak dpt support mending Kerja, ntar kalu pilih kuliah putus malah runyam… nanti dah bisa atur waktu ambil UT dan kalu bisa ngatur lagi NIKAH dech….

    mydin

    Februari 11, 2008 at 10:05 am

  21. kuliah, kerja & nikah
    aemuanya bisa mudah
    jika dijalani degan niat ibadah
    bila kita lelah karena kerja dan kuliah
    cepatlah puang ke rumah
    ada istri menanti dengan ramah dan sumringah
    pokonamah mantaplah

    Buat Pak Anjar, salam kenal!

    achoey

    Februari 11, 2008 at 10:16 am

  22. Bagaimana jihadnya?. Bukankah ada firman Allloh, “apakan anak istrimu lebih kamu cintai daripada jihad di jalanNya?… Surat dan ayatnya lupa lagi…..Slamat aja

    uswah2008

    Februari 11, 2008 at 10:35 am

  23. >>>uswah 2008
    maaf jihad resikonya meninggal, jadi tolong hati2 bicara masalah jihad kalau belum memiliki ilmu yg dalam. Ilmu sebelum amal.

    memeng15

    Februari 11, 2008 at 12:07 pm

  24. Sadat ar Rayyan

    Februari 11, 2008 at 2:07 pm

  25. gak expert sih dalam ginian,,, tapi fokus satu dulu,, matengin satu dulu,,,

    alid

    Februari 12, 2008 at 3:38 am

  26. saya punya beberapa teman yang pas kuliah nikah dan kerja.. ada yang amburadul kuliahnya ada yang lancar- dan ada 3 orang yang saya tahu sekarang jadi orang sukes .. salah satu diantaranya punya 25 karyawan.. dan begitu juga yang lainnya… meski tidak sebanyak dia… dia bener-2 mulai dari NOL… jualan kacang goreng dan kue-kue kecil seharga Rp. 100 ,- saat itu…semua sih tergantung orangnya dan seberaba besar ikhtiarnya… dan takdir ya.. Wallahu’alam..

    hmcahyo

    Februari 12, 2008 at 7:18 am

  27. Suasana ini bakal saya alami juga nih…
    Statuss sekarang saya kerja and sambil kuliah S2… sekarang lagi tahap seleksi calon …. mungkin gak lama lagi..
    Yang pasti setuju… Niatnya Ikhlas untuk ibadah .. dan setuju juga tuh pasti rasanya beda ketika kuliah status singgle yang mikir ngalor ngidul gak jelass… Kuliah and kerja plus Nikah jadi lebih fokuss yahhh…. soale buat fokus masa depan keluarga juga kita sebagai seorang pria nih.. Udah gitu abis seharian kerja setelah itu kuliah , dirumah udah menunggu sang Bidadari dengan senyumnya yang sumringah, air hangat buat mandi plus masakkan yang Maknyusss juga…. wah.. wah…
    Butuh masukkan lagi nihh buat tips and trik nya jalanin ini semua… !! Thanks all…
    Salam Kenal mas Priandoyo… dan semuanya..

    yarska

    Februari 12, 2008 at 12:10 pm

  28. @achoey & yarska:
    jangan lupa, ada pula istri2 yg juga seharian kerja sehingga mungkin sudah tidak terlalu sumringah, tidak sempat menyiapkan air hangat dan masakan yang maknyusss juga.

    Tapi mereka tetap bidadari kok..;-)

    acooljerk

    Februari 12, 2008 at 12:28 pm

  29. Intinya, tetap dijalani aja dengan sabar dan syukur. Sumpah, ngomongnya gampang banget. Saya dulu juga merangkap-rangkap gitu. Jadi mahasiswi-pekerja-sekaligus istri dan ibu dari seorang anak. Tapi alhamdulillah satu-satu terselesaikan. Sekarang prioritasnya keluarga dan pekerjaan.

    Uniknya, kalo sudah bisa melewati saat-saat sulit seperti itu, bisa di-share ke orang lain dengan senyuman. Isi pembicaraannya juga jadi punya soul untuk mengispirasi teman lain agar tidak takut menjalani kuliah-kerja-menikah.

    Kuncinya:
    1. Memiliki visi yang kuat
    2. Berani berkomitmen
    3. Bersedia menjadi manusia tangguh
    karena kuliah-kerja-menikah tentu penuh dinamika.

    sanggita

    Februari 12, 2008 at 2:03 pm

  30. Dari pengalaman pribadi. Saat saya sedang kuliah, sudah berkeluarga dan mau punya anak yang kedua.

    Kata kuncinya adalah fokus, open komunikasi dengan istri, dan konsisten.

    Fokus. Saat belajar, harus betul-betul belajar alias jangan ngalur ngidul dengan internet. Saya sering menyendiri di perpustakaan selama 4 jam setiap hari Sabtu. Mulai belajar biasanya dari jam 11 malam sampai jam 2 pagi. Pagi harinya saya kerja full-time.

    Open Komunikasi. Dengarkan istri dengan seksama. Jangan menyepelekan masalah kecil, karena hal tersebut bisa menjadi hal besar. Selalu melakukan pekerjaan kecil (seperti membersihkan rumah, buang sampah, cuci piring, dan baju) saat di rumah untuk mengurangi beban istri saat sendiri di rumah mengurus anak (maklum tidak ada yang membantu kami di perantauan ini).

    Konsisten. Ambil paling sedikit satu hari dalam seminggu untuk dipakai hanya untuk keluarga dan tidak ada urusan yang lain. Saya biasanya pergi jalan-jalan pada hari minggu. Setiap hari paling tidak 2 jam ngobrol dengan istri sebelum dia tidur dan saya belajar. Cari tempat yang sama untuk belajar supaya bisa cepat mendapatkan hasil saat sedang konsentrasi.

    Selebihnya usahakan untuk bisa flexible. Kadang-kadang anak sakit atau istri sakit, langsung ganti schedule yang bisa mengakomodasi keadaan tersebut.

    Semoga dapat membantu.

    BARRY

    Februari 12, 2008 at 9:35 pm

  31. saya juga kuliah sambil kerja plus nikah dan udah punya anak satu usianya 11 bulan sekarang…. yang paling berat disaat kebutuhan rumah tangga yang belum terpenuhi karena bertepatan harus bayar kuliah pula, jadi kalau penghasilannya udah cukup utnuk menafkahi istri dan anak serta cukup untuk biaya kuliah ya silahkan aja menjalani semuanya…. sukses yaa…

    itho

    Februari 13, 2008 at 2:14 am

  32. Kalau kuliah kerja plus nikah masih lebih ringan lho dibandingkan dengan kuliah, kerja plus HAMIL. Untuk mas Anjar, thanks ya atas segala infonya….

    lia

    Februari 13, 2008 at 8:59 am

  33. Dari yang sudah diutarakan diatas, saya hanya menambah. Perlu adanya support. Jika Ortu Anda dekat, tetanggaan atau masih satu rumah itu akan lebih baik. Setiap orang tentu tidak sama dalam menghadapi masalah, gagal atau berhasil tergantung banyak faktor. Doa untuk mendapatkan support yang tak terlihat dari YME.

    Selamat,
    Wassalam.

    Martin

    Februari 13, 2008 at 10:04 am

  34. Nikah agar kuliah sama kerjanya bisa fokus :)

    gambate!!!

    panggiring

    Februari 14, 2008 at 4:49 am

  35. Semua InsyaAllah Akan Dimudahkan Jalan OlehNya..
    Asalkan tetep Istiqomah, Ikhtiar dan sabar dan Niatkan Semuanya Yang kita lakukan sebagai Ibadah..

    wassalaam
    teguh.

    teguhfitriono

    Februari 14, 2008 at 2:17 pm

  36. Just share pengalaman pribadi, Alhamdulilah, meskipun ditahap awal-awal perkawinan sempat terjadi riak gelombang karena penyatuan 2 orang yang berbeda, sekarang kami sudah 7 tahun kami menikah & semuanya baik-baik saja. Saya menikah sejak semester 3. Allah malah memudahkan jalan setelah menikah, beasiswa yg dulunya susah dapat Alhamdulilah dapat juga habis menikah, lulus S1 3,5 tahun dengan nilai yang memuaskan,dapat kerja cepat dan secara spiritual alhamdulilah Allah semakin membukakan jalan untuk menuju padaNya.
    Menikah adalah sesuatu yang disenangi Allah sehingga insyaAllah akan memudahkan jalan umatnya yang menikah..

    yunitae

    Februari 18, 2008 at 1:22 pm

  37. Klo yakin….
    InsyaAllah dimudahkan

    Bukankah justru dengan menikah kita dijanjiin “kaya”

    tapi yang paling enak kayaknya, nikah aja, terus gak pake kuliah n kerja. hehehehe…..

    **Lagi Pengantin Baru**
    cerita pernikahan => diah.aldohas.com

    aldohas

    Februari 18, 2008 at 11:33 pm

  38. Wah jadi kaya suamiku lagi kuliah master (kebeneran dapet beasiswa), kerja sampingan (berat pula kerjanya bisa sampe 10jam sehari), nikah dan sekarang istrinya (saya)sedang hamil 7bulan. Hehehe jadi kebayang beratnya paling kasian belum lama ini dia ada dipanggil kerja pagi (subuh tepatnya) sedangkan hari itu pula dia ada tugas yang harus dikumpul sorenya sekalian kuliah. Jadi pulang kerja ngerjain tuh tugas sekitar sejam terus mandi dan langsung kuliah (itupun telat) terus pulang jam 9 malem duh kasian banget kecapean banget pastinya, belom lagi saya suka manja dan minta dipijit2 atau ngeluh sakit hehehe kasian banget yah…untungnya suamiku teguh banget sesuai namanya hehehe mungkin dia udah siap fisik dan mental untuk itu semua makanya dia ga pernah ngeluh…mungkin juga dia mikir cuma untuk 2 tahun aja setelah itu kembali kepekerjaan semula yang enak banget (secara PNS kerjaannya santai =) dan setelah itu hasilnya juga bikin bahagia…udah dapet gelar, dapet uang untuk nabung yang terakhir dapet anak duh…h..h… bahagia banget mudah2an makin kuat mas…amin… Makanya disabar2in aja deh yang pentingkan hasil akhirnya…istilahnya bersusah2 dulu bersenang2 kemudian…cheers…

    addawiyah

    Maret 20, 2008 at 11:31 am

  39. jujur tiga persoalan yang sedang saya pikirkan kuliah,kerja dan nikah. memang saya sempet off,maksudnya dari sma gak langsung kul,2thn.setelah itu baru kul.sekarang saya semester lima,usia sudah termasuk juara bertahan(26thn).
    jujur gak berani ngambil keputusan rumah tangga,karena takut gak bisa memberi yg terbaik tuk istri,(financial)waktu seh bisa di hendle.kasih tips dank bagi yang ngejalanin tiga persoalan tadi,gimana caranya biar bisa semua berjalan .
    thx .putra sun_da.

    toni b.berkata

    Maret 27, 2008 at 6:28 pm

  40. Sepertinya memang rumit, tp bagi mereka yang punya keyakianan insyaallah ada saja jalannya. tapi sayangnya saya adl orang yg tidak termasuk didalamnya. Saya lagi bingung apakah saya harus menjalani kuliah sambil menikah. Kita sudah memiliki rencana kesana, tp yang jadi persoalannya adl ketika kami nanti setelah menikah saya harus tetap melanjutkan kuliah dan dia harus kerja diluar tepatnya dia harus kembali ke rumahnya yg notabene ada diluar jawa sedang saya di jawa. tapi saya sendiri takut kesepian, dan saya takut nanti disana dia tidak bisa memegang amanah itu. tp saya tau dia orangnya tdk spt itu. tp knp perasaan itu selalu menghantui perasaan sy? apa itu tndanya sy belum yakin dan belum siap untuk menjalaninya? tolong solusinya hrs gmn?

    Seiya

    Juni 1, 2008 at 11:36 am

  41. Kuliah + nikah… hehehe secara pribadi saya blum sanggup, karena selama kuliah masih nadah ke orang tua…. nggak lucu donk… duit dari orang tua dikasihkan ke istri. Tiap orang emang beda2…. tapi kalo udah bisa nafkahin istrinya dari hasil kerja selam kuliah seh gak masalah. Jadi Intinya:
    – Nikah —> tanggung jawab untuk menafkahi istri
    – Kuliah —> tanggung jawab moral kepada orang tua dan keuarga
    Kalo dua2nya bisa disanggupin dalam waktu yang bersamaan… kenapa nggak??!!

    Balik maning ke Individu, kalo saya pribadi gak sanggup deh..

    Wewed

    Juni 2, 2008 at 3:14 am

  42. pusing, i’m almost there…
    tapi kalo kebebanan sama orang tua yang gak kerja dan adik masih butuh biaya , gimana?
    kuliah juga, kerja juga, nikah juga…

    eskopi

    Juni 18, 2008 at 3:42 am

  43. kebetulan tuch, sekarang aku gie dapet dilema itu…
    sekarang aku gie nyusun skripsi tapi nilai masih pada jelek smua, rencana nya aku mau menikah sedangkan uliah belum beres, kerjaan juga bener – bener nuntut aku buat pokus konsentrasi…
    agak sulit emang ngatur jadwal nya, tapi karena dukungan calon suami alhamdulilah meskipun masih sulit ngatur waktu tapi buat masa depan keluarga gd salah nya, kuliah kerja plus nikah…
    intinya kalo niat kita baik, insya allah ada jalan nya.

    wida

    Juni 22, 2008 at 6:27 am

  44. bagus tuch…………..nikah mudah tuch bagus
    salah salah satu menjaga kehormatan dari berbagai godaan apalagi zaman edan kayak sekarang semua serba free sex….
    takut sama yang diatas bro…………….
    mending nikah

    pencari_t

    Juli 5, 2008 at 10:35 pm

  45. ass mbk widia yang lagi bingung ……..
    kalau keyakinan mbk…..untuk menikah bisa dijalani
    jalani aja…….pasti sukses……….
    besarnya kekuatan keyakinan kita dapat membuat yang berat menjadi ringan,membuat sesuatu yang mustahil menjadi mungkin…….
    thanks……….moga bermanfaat….

    pencari_t

    Juli 5, 2008 at 10:42 pm

  46. Sabar jadi orang, nafsu di kebelakangkan dulu, logika dan rasio dikedepankan.

    Selesaikan dulu kuliah, terus cari kerja yang bener. Jangan nikah tanpa mikir panjang tuh anak istri mau dikasih makan apa?

    adhi

    Juli 7, 2008 at 11:08 am

  47. assalamualaikum mas anjar…salam kenal..mau comment niy..
    gw seorang istri n ibu dari anak laki2 yg berumur 2tahun 6 bulan..suami gw pagi kerja, malam kuliah..memang suami gw lebih muda 3 taon..gw baru umur 26.gw lebih dulu sarjana hukum..kayanya dengan usia suami gw yg muda n kuliah baru masuk setahun lalu n sekelas ma cewe2 ABG kynya gimana gituy…terkadang lebih senang dia malam minggu main futsal ma tmen kampus drpd jalan ma istri..bete gw coz 24 jam gw hanya manjaga anak, gw ngerasa gw btuh cuci mata jg..palagi suami gw kalo kuliah baju2yg dipake lebih bagus drpd baju kalo lg jalan ma gw..kadang bikin gw curiga…dan masalah keuangan juga dari gaji yang dia kasih…gw hanya dapat 20ribuan untuk makan steak kesukaan gw..karena gaji lbh bnyak buat keperluan dia kuliah, kerja,servis motor..dll…saran gw kalo mau kuliah, kerja, nikah….dpkirin matang2 dulu khususnya buat cowo2..kasih pengertian ma istri n minta dukungan sepenuhnya disaat suami ga bisa meluangkan waktu…

    cutemom cantik

    Agustus 11, 2008 at 8:30 am

  48. saya juga lagi dihadapkan dengan masalah seperti itu, saya juga pinginnya nikah,kerja dan kuliah. apa lagi nikah, pengen cepet2, tapi calon suamiku masih pengen kuliah dulu, jadinya ya disabar2in nunggu 4 th. aku selalu ngedukung apa yg menjadi pilihannya. dia udah punya niat nikah, tinggal tunggu waktu dan restunya aja. kuncinya hanya yakin, niatkan semuanya sebagai ibadah dan bersabar. mudah2an bisa jalan semuanya dng baik. amien…….

    *buat calon suamiku tercinta.

    Delima

    Februari 10, 2009 at 9:03 am

  49. Buat ade delima, mas bangga banget punya calon istri kaya ade. Makasih ya dukungannya.. Mudah2an mas bisa ngejalanin semuanya dengan iklas dan bisa menyelesaikan kuliah tepat waktu. tapi kalo emang mas udah siap, ga’ perlu nunggu mas kelar kuliah koq. yang penting kalo mas udah siap lahir batin insyaAllah mas usahain secepatnya. Jadi ade ga’ perlu nunggu lama2. Nikah,kerja dan kuliah insya Allah bisa membuat hidup jadi lebih tenang dan teratur.

    *Kerja,Kuliah,Nikah….Siapa Takut…………!!!!!!!

    Alfiat

    Februari 10, 2009 at 9:12 am

  50. Bismillah,Nikah adalah hal yg harus di segerakan bila udah py niat & menjaga dr fitnah (apalagi jaman pergaulan bebas kayak gini). Belajar/kuliah di wajibkan bila memang ilmunya tsb memang fardu ain (ilmu agama/akidah) & fardu kifayah bila sebagian orang telah mempelajarinya. Pendidikan tidak harus di bangku kuliah, tp bekerja jg adalah salah satu wahana real dr pendidikan tsb. Klo Menikah, pasti ihwan harus py maisah untuk mencukupi kebutuhan rumah tangga sendiri & biaya kuliah. Klo ada yg backing se tak apa ( ortu), tp klo ga ada memang harus kerja.
    1. Bicarakan kepada calon istri & ortu.
    2. komitment untuk saling open minded krn dunia kuliah, dunia kerja & dunia keluarga kadang tidak sejalan.
    3. perdalam ilmu agama untuk meneguhkan perjuangan ini agar benilai ibadah.
    Smoga Alloh memberikan kemudahan dalam setiap jalan kita. Wassalamualaikum – Yasmn, Batam

    Yasmin_Batam

    Februari 24, 2009 at 3:40 am

  51. kuliah kerja plus nikah, bisa!

    tapi kalau kena satu plus lagi anak…kayaknya berat…kasian sama anaknya… sekarang US tinggi pak, susu bayi gak murah, tapi mau anak encer otaknya… pake pil kb istri jadi gendut(kita nya nyantai istri ngedumel terus bikin stress)…pake kondom kurang mantap(kata istri gw yah, bukan kata gw)…

    lebih baik kuliah kerja plus nabung…ntar baru nikah anak plus hobby.

    mad cat

    Maret 24, 2009 at 6:46 pm

  52. Mana yang lebih didahulukan? Kayaknya jawaban cewek atau cowok relatid berbeda ya hehehe

    Student

    September 26, 2009 at 11:38 am

  53. saya sangat setuju dg konsep KKN ( KULIAH, KERJA,NIKAH). Tapi,,,masalahnya saya seorang perempuan,yang pastinya setelah menikah nanti akan mengambil peran menjadi istri yang baik untuk suami & ibu teladan buat anak- anak.Sekarang juga dah kerja sih,,tp,kuliah masih semester 5,saya tidak ingin menghambat target pendidikan yg 2 thn lagi.Berat bukan? apalagi peran jadi IBU,madrasah peradaban bagi anak- anak,,usia anak 1-3 th kan masa-masaY golden age,nanti malah gak karuan lagi mendidik mereka dg kesibukan saya yg seabreg2.Tapi,,,kalo suamiY pengertian mah gak pa2,,no problem!

    enno riana

    September 28, 2009 at 2:41 pm

  54. itu seh sama ma problem ane..mungkin dengan saran dan masukan rekan² membuat saya lebih yakin dengan niatan dalam hati saya….makasih buat kang anjar yang telah membuka perbincangan ini..dan terma kasih buat semua teman² atas saran nya….

    MUKTI

    Desember 2, 2009 at 11:12 am

  55. aku jga pgen nikah tapi aku masih sma-sma kuliah bgung gmn cra mutusinya???????????

    widy

    Desember 15, 2009 at 3:45 am

  56. aku pilh dlu dechh kulia sambil kerja dari pada nikah,,,,, nikah ma belakangan kalu uda ada kerjaan??????????????????????

    fachril

    April 6, 2010 at 2:41 pm

  57. wa,,,mau ikut nimbrung ya..
    setuju banget ama yg punya komitmen buat nikah sambil kuliah n kerja..
    tapi kok buat aq susah banget ya..kendala dari kluarga yg tidak setuju..
    ada yg bisa kasih saran??kira2 gimana biar ortu setuju..????

    mega

    Juli 2, 2010 at 4:56 pm

  58. dah kerja sambil kuliah…..pengen nikah juga!!
    sanggup gak ya….

    nisa

    Juli 23, 2010 at 9:15 am

  59. aduh,itumah ane banget kuliah kerja punya anak 2 ,5 th,2th untung usaha sendiri, kul farmasi pula ,tugas banyak ,presentasi,belum problem ama pasangan , berat banget , tapi harus tetap semangat demi ,anak juga kan , kalo jadi apoteker kan dapat income, trus ,dukung usaha ,apalagi nuntut ilmu hukum nya wajib ,mudah mudahan ilmu yang bermanfaat yang jadi amal jariah kalo aye udah nutup mate, amien semoga yang kuase meridhoi jalan ane nuntut ilmu di usie tuee,he he ,

    ORYZARHUMAISHA

    Agustus 22, 2010 at 1:13 am

  60. mdh2 aq bisa ngejalanin semuanya…
    mohon doanya y…

    kaka

    Maret 15, 2011 at 6:02 am

  61. mo mnta saran dr temn2,,q d surh ibu cept2 mnikah,sdangkan kondisi q saat ne msh kull,d smster 4,,q bngunk,mampu g ngnjalaninx nanti,lgean umur q msh labil,mnginjak 20 thun. . .mhon sarnx y tmn2. . .

    ika

    April 7, 2011 at 5:58 am

  62. ASSALAMUALAIKUM
    Mas Priandoyo sebelumnya saya ucapkan terima kasih,,
    kasus kuliah kerja plus nikah ini seperti kasus saya.
    saya sempat bingung bahwa saya bisa tidak menjalankan kasus ini semua, tp setelah saya melihat perbincangan ini, saya merasa yakin klu ini semua pasti bisa saya jalani yang penting niat saya untuk ibadah pada Allah yang telah menciptakan kehidupan ini dan bagaimanapun saya harus bisa membagi waktu buat kuliah kerja n menikah ( untuk kehidupan keluarga). dan saya tak lupa juga untuk selalu berusaha dan berdoa pada Allah agar apa yang saya harapkan bisa tercapai. Amin Ya ALLAH……..
    Thanks juga yahh untuk teman2 yang ada di forum ini sudah memberikan motivasi dan saran2nya..

    afidjer

    Juli 7, 2011 at 4:56 pm

  63. kalau nikah ane belum kepikiran, low kerja , baru,,,

    agus widiantara

    September 24, 2011 at 10:54 pm

  64. Skrg sya sdg di Semester 1 dan insya Allah di semester 3 nnti sya akn melangsungkan pernikahan.

    Mohon doa restunya…

    Vicca

    Oktober 22, 2012 at 3:06 am


Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 492 pengikut lainnya.

%d blogger menyukai ini: