Anjar Priandoyo

Struktur pajak penghasilan di Indonesia

with 59 comments

Dibahas donk tentang struktur pajak penghasilan di Indonesia…soalnya sedih banget nih liat gaji sekian % abis buat pajak tanpa tau kemana, mending saya pake buat investasi or buat keluarga…
Berapa gaji pejabat kita,

Melihat booming telco di indonesia membuat para ekspat ngiler kerja disini…mereka dapet akomodasi di apartemen (sekelas Batavia untuk National Manager), salary minimal USD 8000….dan pajak?….he..he cincailah…asal dapet agent lokal yg punya koneksi ke dinas pajak…mereka cuma dipotong 2.5 % (sama dgn PPh21 untuk tenaga lokal).
Tambunan,

About these ads

Written by priandoyo

Februari 15, 2008 at 3:02 am

Ditulis dalam uncategorized

59 Tanggapan

Subscribe to comments with RSS.

  1. setuju nih…bahas aja…bayar pajak gak nikmatin hasilnya…..
    Contoh yang paling gampang Jalan raya..semua berlubang, apalagi di daerah Tangerang parah bener..hehehe..

    johanes baptista

    Februari 15, 2008 at 3:22 am

  2. Mungkin pembaca blog yang punya kompetensi di bidang pajak bisa confirm dulu apa aturan berikut masih valid untuk pajak penghasilan (dihitung dari penghasilan tahunan):
    – s/d 25 jt 5%,
    -25 jt berikutnya 10%
    – 50 juta berikutnya 15%
    – 100 juta berikutnya 25%
    – di atasnya lagi kena 35%.

    Thanks…

    Baja

    Februari 15, 2008 at 3:57 am

  3. Sesuai ketentuan Pasal 17 UU PPh Th 2000.
    a. Untuk Wajib Pajak Orang Pribadi Dalam Negeri tarif untuk Lapisan Penghasilan Kena Pajak dan tarif yang benar:
    5%= s.d. Rp 25 juta
    10%= di atas Rp 25 juta s.d. Rp 50 juta
    15%= di atas Rp 50 juta s.d. Rp 100 juta
    25%= di atas Rp 100 juta s.d. Rp 200 juta
    35%= di atas Rp 200 juta
    b. Untuk Wajib Pajak Badan Dalam Negeri dan Bentuk Usaha Tetaptarif untuk Lapisan Penghasilan Kena Pajak dan tarif yang benar::
    5%= s.d. Rp 50 juta
    15%= di atas Rp 50 juta s.d. Rp 100 juta
    30%= di atas Rp 100 juta
    Semoga membantu

    andri PH

    Februari 15, 2008 at 5:04 am

  4. Kalo yang kerja di dunia maya kena pajak gak yah :D

    kadang kan pendapatannya bisa ngalahin mereka yang kerja di kantoran gitu…

    Mr.b

    Februari 15, 2008 at 5:21 am

  5. Gue pribadi ngerasa pajak itu mekanisme keadilan sosial melalui negara, tapi unsur ketidakpercayaan terhadap aparat negara ini yang bikin gue masih gak ‘ikhlas’ buat bayar…. Ngerasa lebih percaya sama BAZIS atau Dompet Dhuafa atau dompet peduli sosial yang dibuka oleh media….
    Sayangnya, di lapangan gue masih suka nemuin birokrasi yang bermental ‘kalau bisa dipersulit kenapa dipermudah’ dan itu yg bikin gue masih gak (begitu) percaya sama birokrasi Indonesia….

    stania

    Februari 15, 2008 at 5:48 am

    • ya saya sangat setuju tentang pendapat stania

      yanu

      April 14, 2011 at 9:22 am

  6. Skalian bahsa duonk … pajaknya wong Indonesia yang kerja di luar negeri getuuu :)
    Misal di Malaysia yang ada pajaknya, juga di Saudi dan mBrunei yang ngga kena pajak penghasilan lokal :P

    Rovicky

    Februari 15, 2008 at 7:26 am

  7. @Rovicky
    Memang tiap-tiap negara beda perakuan pajaknya. Apabila orang Indonesia bekerja di suatu negara, maka kemungkinan besar di negara tersebut akan dikenakan pajak atas gajinya. Namun demikian, Indonesia juga berhak untuk mengenakan pajak juga. Untuk menghindari pengenaan pajak berganda tersebut, pengenaan pajaknya merujuk pada perjanjian pajak antara Indonesia dengan negara tersebut. Jika tidak ada perjanjian pajak, maka UU PPh lah yang digunakan. Dengan demikian, semestinya atas gaji orang tersebut dikenakan PPh sama dengan orang yang ada di Indonesia. Cuma saya melihat maslahnya pada, apakah pemerintah bisa mengawasinya? Saya enggak yakin mengingat koordinasi antar instansi pemerintah masih kurang. Kedua, apakah orang tersebut sadar untuk melaporkan penghasilannya (bahkan berNPWP). Saya juga enggak yakin. Jadi kemungkinan mereka ini tidak kena pajak karena masalah pengawasan saja.

    doeytea

    Februari 15, 2008 at 9:10 am

  8. sekalian di kasihkan contoh yang riil ya… biar kita lebih jelas… kalau perlu blak blakkan aja … biar semua orang tahu apa adanya

    alfaroby

    Februari 15, 2008 at 11:51 am

  9. brow… gw ada issu jg nech..bahwa pajak restaurant jg cingcai2lah…maybe yg 10% utk NEGARAKU dibagi sama oknum…udah dech..no commentlah

    dorion55

    Februari 15, 2008 at 12:00 pm

  10. Di negara-negara Timur-Tengah,pajak itu dilarang untuk warga?!Malah cenderung haram.Kok bisa ya?

    karunia1two

    Februari 15, 2008 at 12:15 pm

  11. Di negara-negara Timur-Tengah,pajak itu dilarang untuk warga?!Malah beberapa cenderung haram.Kok bisa ya?

    karunia1two

    Februari 15, 2008 at 12:17 pm

  12. Lihat RAPBN Indo donk dari thn 2007 s/d 2008 negara RI pendapatannya (700Trilyun+ rp) 70% dari pajak dan sumber daya bumi (minyak dan non minyak) cuma 30%nya. Itupun masih defisit 2-3% krn pengeluaran negara emang lebih besar. Ibarat pegawai yg digaji negara kita tgl 1 gajian tgl 5 udah habis didompet. Pajak emang tulang punggung negara walau NPWP di dep pajakpun belum semua pegawainya punya.

    Araruna

    Februari 15, 2008 at 1:17 pm

  13. pajak itu gak beda jauh ama ber-zakat kok…cuman bedanya kalo ZAKAt diatur oleh AGAMA dan mendapatkan PAHALA ntar kl qt dah DIAKHERAT yg besarnya qt juga belum tau cz ntar ngitungnya pas setelah hari kiamat tiba sedangkan PAJAK di atur

    seira

    Februari 15, 2008 at 4:06 pm

  14. pajak itu gak beda jauh ama ber-zakat kok…cuman bedanya kalo ZAKAt diatur oleh AGAMA dan mendapatkan PAHALA ntar kl qt dah DIAKHERAT yg besarnya qt juga belum tau cz ntar ngitungnya pas setelah hari kiamat tiba sedangkan PAJAK di atur oleh NEGARA untuk PEMBANGUNAN dan secara tidak langsung udah qt nikmati selama hidup DI DUNIA. Pokoknya kl kita bayar ZAKAT & PAJAK keduanya sama – sama tidak bisa memberikan kenikmatan langsung buat qt. so tinggal pilih aja. ZAKAT ato PAJAK, kalo gak bayar ZAKAT ntar kita bakalan DOSA tapi kalo qt dah waktunya bayar PAJAK tapi lupa bayar maka akan dikenakan SANKSI ADMINISTRASI PERPAJAKAN BERUPA DENDA, BUNGA ATAUPUN BISA SAMPE DI PENJARA……..kalo aq sarankan mending kl qt dah waktunya bayar ZAKAT & PAJAK mending segera dipenuhi aja kewajiban qt dari pada ntar qt bakalan nyesel dike,udian hari.Ok.

    seira

    Februari 15, 2008 at 4:14 pm

  15. saya salah satu yang tidak rela bayar pajak di indonesia…
    karena sama sekali tidak melihat manfaat real di masyarakat..

    padahal hanya dua hal yang ingin saya liat:
    pendidikan dan kesehatan gratis.

    tp kenyataan yang malah sebaliknya membuat saya semakin sedih, dan menjadi motivasi kuat untuk pindah ke negara lain…

    suryo

    Februari 16, 2008 at 12:10 am

  16. emang tuh, saya kerjanya capek-capek tiap bulan kok dipotong buat pajak…apalagi kalo liat yang kerjanya di pajak..cuma enak-enak aja..eh makan uang kita…cape dech

    learner2

    Februari 16, 2008 at 1:17 am

  17. mau bilang apa juga, pajak itu mesti ada lah. Kalo ngga gimana negara bisa jalan..?

    @suryo: walopun belum ada pendidikan dan kesehatan gratis, masa sih elo sama sekali tidak melihat manfaat real di masyarakat? Buta ya..?

    Kalo gue pribadi, masih ogah tu bikin NPWP. Kan udah dipotong tiap bulan dari gaji, masa masih mau dikejar lagi…
    Dirjen pajak ngejar dari yg gede2 dulu dong, masih banyak tuh yg belum tertib. Masa mau cari gampang aja, ngejar kita2 yg masih kelas pekerja…

    acooljerk

    Februari 16, 2008 at 3:30 am

  18. @acooljerk, iya pak, saya dibutakan oleh kenyataan bahwa fasilitas umum, fasilitas kesehatan, dan fasilitas pendidikan diindonesia yang sangat menyedihkan, ditambah tidak berpihaknya negara kepada petani, nelayan, pedagang kecil, dll. Maaf saya tidak bisa melihat lebih jauh dari itu…

    tambah buta lagi (karena silau) kalau melihat “easy money” dan “easy life”nya pejabat, birokrat, dan pemimpin kita..

    btw back to topic,

    di kantor saya biasanya dilakukan sbb:

    dihitung pendapatan bulan A x 12 bulan, kemudian dari situ diperhitungkan pajak bulan A. Jika hasilnya lebih dari 100 juta langsung kena 25%

    apakah ini bisa dibenarkan? mengingat pendapatan bisa sangat variatif setiap bulannya tergantung jumlah overtime yang diterima.

    mohon nasehat..

    suryo

    Februari 16, 2008 at 4:46 am

  19. pajak saya siapa yang bayar yah…? eh tenyata saya yang bayar sendiri :p

    Sonny

    Februari 16, 2008 at 11:33 am

  20. @suryo: praktik penghitungan kayak gitu cukup banyak digunakan kok. Tapi nanti tiap akhir tahun diperhitungkan pendapatan sebenarnya. Klo pajak yg dibayarkan lebih, maka akan dikembalikan lebihnya. Klo kurang ya, potong lagi dong…

    Btw, setahu saya ada juga pendapatan tidak kena pajak tergantung jumlah tanggungan karyawan yg bersangkutan. Jadi kalo yg poligami sebaiknya dilaporkan ke perusahaan, biar pajak yg musti dibayar lebih kecil..;-)

    acooljerk

    Februari 16, 2008 at 4:13 pm

  21. lapor pajak secara online itu gimana seh? kayaknya ribet yah (apa gw yang gak ngerti?), kok gak kaya segampang bikin yahoo mail yah?

    hi hi hi

    Februari 16, 2008 at 4:53 pm

  22. buat yg pengen pindah ke amerika apalagi negara skandinavia, silakan menikmati tarif pajak yg sampai 40-70 persen dari penghasilan :)

    papabonbon

    Februari 17, 2008 at 10:46 am

  23. @papabonbon

    5-35% memang lebih kecil dari 40-70%, tapi kalo salary-nya 8 sampai 10 kali lipat, ya ujung-ujung nya saving-nya lebih besar di negara yang pajaknya 40-70% :)

    bima

    Februari 17, 2008 at 5:49 pm

  24. @ Bima

    tapi disonoh gak ada nasi pecel yang 2000, 3000 perak loooh, gak ada juga es teh manis yang 1500 an,.. mareeeeee

    ikow

    Februari 18, 2008 at 1:20 am

  25. sebenernya saya heran hal-hal seperti ini ditanyakan oleh “kelas pekerja” seperti kita, yg paling tidak pernah belajar ilmu ekonomi.disitu kan sudah jelas mengenai asal usul pajak, kenapa harus ada pajak dll.

    menurut saya, yg perlu diperdebatkan adalah kebijakan-kebijakan dirjen pajak, misalnya kenapa sih kita mesti ber npwp sedangkan gaji kita sudah dipotong tiap bulan ?bukannya itu malah akan menambah beban administratsi ? ato misalnya pertanyaan tentang moral orang pajak, pengawasannya seperti apa si ? apa iya pegawainya sudah bermoral semua ? bgmn dgn reformasi birokrasi ? ko jarang terdengar di media ttg pegawai pajak yg kena hukuman ?

    gembul

    Februari 18, 2008 at 2:42 am

  26. oom, ini namanya ekstensifikasi pajak. kan selama ini dikeluhkan, kok kayaknya pilih pilih tebu kebijakan pajaknya, hanya yg besar yg dikejar kejar. nanti kalau semuanya dah punya npwp, database pajak kan sejak dulu sebenanya saling nge-link, akan kelihatan kaum pekerja yg juga ngobyek, yg sering lupa bayar pajak itu. di saat itulah kaum obyekan itu kudu bayar pajak.

    kalau yg pekerja murni dan gak punya penghasilan lain lain, yah cukup copy paste dari perhitungan pajak yg ada di slip gaji [yg untuk pembayran pajak tahunan] dan melaporkan pajaknya setahun sekali. tidak ada masalah.

    papabonbon

    Februari 18, 2008 at 4:18 am

  27. @ acooljerk, yg poligami pengeluarannya kagak masuk di pendapatan tidak kena pajak [PTKP]. mungkin karena itu juga orang yg poligami lebih senang melakukannya secara siri. toh, kagak ngaruh ini :)

    kalau di australia, kalau kawinnya siri, kan ibu dan anak anaknya dianggap keluarga single parent. jadi malah dapat tunjangan dari pemerintah. lha apa ndak enak tuh :p ada lho ulama timur tengah yg istrinya empat, yg dilaporkan yah cuman satu. tiga yg lain didaftarkan sebagai single parent supaya dapat tunjangan dari pemerintah.

    heiyah, pusing ah :p

    papabonbon

    Februari 18, 2008 at 4:21 am

  28. @ papa bonbon
    sukur dewh
    papa masih waras……….

    ikow

    Februari 18, 2008 at 5:12 am

  29. Pernah kerja di Eropa dengan kena pajak penghasilan 52%.

    tapi kita bayar pajak ada kompensasinya, sekolah gratis, jalan tol gratis. Istri dan anak dapat kembalian uang pajak bulanan, kalau istri ngak kerja.

    Di Indo kapan ya bayar pajak bisa begini… yang nikmati duluan pegawai pajak, DPR, dll. rakyat ma ke bagian bayar aja dan apes aja BBM naik dll.

    Yang sdh lama jadi TKI

    voordoc

    Februari 18, 2008 at 5:25 am

  30. Di negara-negara Timur-Tengah,pajak itu dilarang untuk warga?!Malah beberapa cenderung haram.Kok bisa ya?

    karena dalam syariat Islam pemerintah/penguasa hanya diwajibkan menarik zakat (tanpa pajak) buat orang muslim dan pajak(tentunya tanpa zakat juga) buat orang kafir. Makanya klo negara yg BENAR-BENAR pake syariat Islam gak narik pajak buat warga muslim. Tapi klo kita di Indonesia tetep wajib bayar pajak(tentunya zakat juga buat yg muslim) karena pemerintah/penguasa mewajibkan pajak. Semua perintah/peraturan pemerintah/penguasa yg tidak bertentangan dengan syariat Islam wajib dilaksanakan meskipun pemerintah/penguasa tersebut dholim terhadap rakyatnya. Kalau pendapat saya ini ada yg salah tolong dikoreksi.

    memeng15

    Februari 18, 2008 at 7:42 am

  31. pembayaran zakat di badan resmi bisa sbg pengurang penghasilan kena pajak,……… liat di UU dewh, jadi sbenernya udah dikasi juga tuuuwh kalo mo bayar jakat juga mirip2 laah ama bayar pajek,….

    ikow

    Februari 18, 2008 at 10:32 am

  32. Saya kira masalahnya bukan perkara kita mengerti atau gak mengerti gunanya pajak buat negara dan pemerintah. Tetapi persoalannya kita tidak pernah diberikan laporan transparan kemana perginya uang kita yang dipotong pajak itu dan secara tangible kita tidak merasakan ada manfaatnya. Saya setuju dengan Mas @Suryo, yang kita inginkan dengan bayar pajak sebenarnya sederhana aja yaitu pendidikan (buat keturunan kita) dan kesehatan murah buat keluarga. Plus mungkin satu lagi i.e. jaminan hari tua. Tetapi kenyataannya meski setiap bulan kita bayar pajak, tetap aja kita keluar duit banyak banget buat pendidikan , kesehatan dan buat jaminan hari tua kita. Padahal kalau saya hitung uang saya yang dipotong per bulan itu, sudah jauh dari cukup buat bayar uang sekolah, bayar asuransi kesehatan dan bayar asuransi hari tua yang kelas premium sekalipun. Jadi, wajar donk saya nanya kenapa harus bayar pajak sebanyak itu kalau manfaat yang saya harapkan tidak bisa terwujud ?

    Contoh benchmark, saya pernah ke Perth, di sana kalo gak salah pajak penghasilan 40% dari gaji, tapi yang saya lihat bis dalam kota (warna item) gratis buat semua orang, layanan kesehatan menurut mereka terjamin, ada jaminan hari tua, plus ada manfaat buat nyantunin pengangguran dan orang miskin. Saya akan dengan senang hati dipotong 40% kalo gitu kejadiannya…

    Baja

    Februari 19, 2008 at 3:40 am

  33. Aku juga masih bingung nih ama pajak. Di potong pajak OK lah. Di slip gaji kita dah kena potongan pajak. Trus kal misal kita bikin NPWP, efeknya nanti bagaimana? apa akan di tagih lagi nanti ato gimana? skrg masih ragu untuk bikin NPWP…malah ada yg nyaranin bikin NPWP

    mo_cab

    Februari 19, 2008 at 6:48 am

  34. @baja
    hehehe…masa gak pernah liat APBN mas, laporannya ya disitu itu. tau kan gunanya APBN ?
    kalo mo detilnya ya cek ke kantor pajak, cek apakah data pembayaran menurut bapak sudah sesuai dengan hitungan kantor pajaknya. kalo sudah sesuai brarti di angka penerimaan APBN yg triliunan itu, sepersekian persennya adalah pajak yg bapak bayar.
    justru yg saya mo tanyakan pada orang-orang yg ngerti pajak, kenapa si pake self assesment ? knp tdk pake office assesment saja ? bukan apa-apa,masyarakat kita agak repot kalo disuruh ngitung-ngitung seluruh penghasilannya, mendingan tetapin aja ma kantor pajaknya, sekian rupiah, jadi kaya bayar listrik gtu…he3

    gembul

    Februari 19, 2008 at 8:40 am

  35. aaahhh brapa persen siih dari seluruh penghasilan anda yg dipotong pajak, 25% juga kalo udah nyampe 100 jtaan/th , malu donk sama perokok, mereka bayar 30% ++ nyante2 aja tuuh, mang beda sih cukai dan pajak , tapi kan utk negara2 juga , kayanya org2 disini kalu ada kutipan yang sifatnya utk negara pada gak suka deh.

    ikow

    Februari 19, 2008 at 8:58 am

  36. Mas @ikow, gak sukanya itu saya rasa bukan pada ‘kutipan buat negara’-nya, apalagi pajak memang kudu ada…tapi gak sukanya karena gak ngerasa manfaatnya…apalagi kalo mikir bahwa uang kita itu bisa jadi buat dipake pesta pora korupsi….
    Menurut hemat saya engga bisa disamain dengan cukai rokok… beli rokok dengan cukai segitu khan langsung ngerasa nikmatnya seketika..hehe…

    Baja

    Februari 19, 2008 at 9:14 am

  37. Kalau saya sih berpendapat yang penting kita menaati kewajiban dengan bayar pajak, perkara nanti ada penyelewengan kan bukan salah kita, yang penting kewajiban kita penuhi dulu, habis itu ikut mengawasi semampunya. Insya Allah Tuhan gak akan salah mengirim balasan kok

    andrias ekoyuono

    Februari 19, 2008 at 10:49 am

  38. sistem self assesment itu ngikut gaya amerika, kanada, australia. bukannya kalau melaporkan pajaknya sendiri, bakalan lebih puas ? :p

    btw, untuk UU yg menyatakan kalau pajak yg dibayar akan mengurangi pendapatan kena pajak, memang di UU sudah ada, tapinya juklak/operasionalnya belum ada. waktu kerja di PMA korea teman teman rohis bisa melobi prusahaans ehingga di slip gaji langsung dipotong bagi mereka yg apply untuk bayar zakat via asuransi takaful. toh, tetap saja, gak ngaruh ke PKP nya. jadi intinya belum dilaksanakan.

    kalau di luar negeri, banyak orang yg melakukan charity, kayak bill gates misalnya, atau rockefeller. karena amalnya ini, bisa mengurangi pendapatan kena pajak. jadi pajak yg harus dibayar ke negara bakalan lebih kecil. gitu lho .. :) dan karena itu pula, banyak yg mendirikan lembaga charity/fund atas nama dia sendiri. sementara menyalurkannya kan suka suka dia. jadi image sebagai orang baik, dia dapat. pengurangan pajak, juga dapat. sekali dayung, dua tiga pulau terlampaui.

    papabonbon

    Februari 20, 2008 at 2:49 am

  39. …sebenarnya orang yang bayar pajak adalah orang yang paling berjasa bagi bangsa. Pajak dihitung, disetor, dilaporkan oleh wajib pajak (wp) sendiri. Petugas pajak sendiri hanya taunya periksa, dah benar apa belom yg dihitung, disetor, dilapor oleh wp. Jadi alangkah, sedihnya kalo ada petugas pajak yg ‘main mata’. Tapi sedih lagi kalo ada warga negara yg ga mau bayar pajak. Apa selama ini tidak pernah menggunakan fasilitas umum yg dibangun dari pajak? Kalo pemerintahnya ga becus mengelola pajak yg kita setor, apa memang kita tidak perlu bayar pajak?
    Petani saja bayar pajak, apalagi yg punya penghasilan lebih? Apa kata dunia????

    stenlymandagi

    Februari 22, 2008 at 4:01 am

  40. saya pikir dengan self assesment pemerintah memberi kebebasan kepada para Wajib Pajak untuk melaporkan sendiri pajak yang harus di tanggungnya kalo nggak ngerti ya tanya aja pada aparat pajak . kalo self asesment aja orang ogah agahan bayar pajak . sekarang yang kita perlukan adalah kesadaran dari kita kita sebagai anak bangsa kalo ingin negara makmur negara gemah ripah loh jinawi ya mari kita iuran bersama bentuk yang dapat kita salurkan ya sadar membayar pajak jujur terhadap penghasilan yang kita terima dan ikhlas membayar pajak. filosofinya hampir sama dengan zakat kalo zakat sebagian dari harta kita ada hak untuk orang miskin kalo zakat sebagian dari penghasilan kita ada hak untuk negara.
    bagaimana dengan penggunaan pajak memang jujur kita belum bisa secara langsung menikmati tapi gemana kalo kita nggak mau bayar pajak apakah kita nggak ikut menghancurkan negara ini????.

    kopral

    Februari 22, 2008 at 11:54 am

  41. tentang pejabat / aparat yang korup mari bersama kita perangi termasuk di forum ini mudah mudahan pejabat / aparat yang baca forum ini tergugah hatinya dan mendengarkan rintihan kita bersama sebagai rakyat kecil mari bersama membangun negara kalo bukan dari kita dari mana kita akan bangun dari IMF kah yang ujung ujungnya menguasai poloitik ekonomi dan asset asset penting bangsa kita ya nggak lebih baik dari kita sendiri dari pajak ok
    selamat membayar pajak mari kita laporkan penghasilan dan pajak yang kita bayar apa adanya

    kopral

    Februari 22, 2008 at 11:59 am

  42. @Baja
    IMHO
    Soal benchmark ke Perth/Oz, di negara Kanguru ataupun tetangganya, NZ/Kiwi. Besarnya pajak bertahap sesuai dengan pendapatan.

    Jaminan masa tua, kemudahan pendidikan, bantuan terhadap keluarga, kesehatan dll memang menguntungkan bagi para Tax payers (karena pada akhirnya pajak dapat dirasakan manfaatnya)
    Tapi ada satu hal yg luput yaitu, uang hasil pajak yang akhirnya di distribusikan pada keluarga ‘kurang mampu’ ( Level OZ atau NZ, kurang mampunya TETEP aja hidup layak/nyaman dan nikmat, bedanya mereka belom punya rumah sendiri alias masih ngontrak, gak punya BOAT, gak liburan tiap tahun ke Europe :)…..)

    Tax payers sedikit kecewa karena hasil pajak yg didistribusikan pada keluarga kurang mampu malah menjadi bumerang; membuat orang makin malas, motivasi mengecil dan turunya produktifitas.
    So, meski sebagian negara western (khususnya OZ dan NZ) memiliki Tax yg besar, dan terlihat manfaatnya bagi warganya, tetep aja tiap individu (khususnya para tax payers yg rajin kerja), memiliki hasrat tax bisa turun dalam tiap tahun.
    Walhasil, isu besarnya TAX selalu menjadi bahan politik di negara tersebut dalam masa kampanye.

    CMIIW

    Zipper

    Februari 23, 2008 at 2:22 am

  43. mengenai self assesment, saya pikir hanya berguna bagi perusahaan-perusahaan saja, sedangkan bagi pengusaha kecil/perseorangan justru akan merepotkan, karena bgmn mereka mau ngitung pajaknya, lha wong tidak ada pembukuan, omset pastinya aja nggak tau, jadi pake kira-kira, iya kalo bener, kalo salah ketika diperiksa, bisa dikenakan denda dan bunga yg berlipat, padahal mgk bukan maksud mereka utk curang.

    gembul

    Februari 25, 2008 at 9:52 am

  44. kita lihat dari sisi positifnya paka untuk self assesment bagi orang pribadi menurut saya kalo nggak bisa bikin pembukuan kan disediakan norma penghitungan penghasilan netto to saya rasa tinggal kemauan dari wajib pajak aja untuk tertib laporan dan kalo menggunakan jasa konsultan gunakanlah yang profesional terdaftar jangan menggunakan calo pajak yang belum tentu mengerti pajak malah justru menakut nakuti Wajib pajak pengalaman lo ya orang pajak sekarang baik baik ko saudara datang sendiri ke kantor pajak dan berdiskusilah dengan para pegawai pajak tentu dapat pencerahan

    kopral

    Februari 25, 2008 at 12:04 pm

  45. Hari ini ada dua kasus BLBI yg menyumbang 60Tilyun Rp dari total Hutang Pokok LN RI 150Trilyun Rp dibebaskan dari kebebasan hutang dan sah secara hukum. Kemaren pd bingung koq bayar pajak dan ndak tahu pengunaannya … coba lihat APBN 2008 disitu dari penghasilan negara 800Trilyun Rp yg 70% diperoleh dari pajak rakyat Indonesia sebagiannya juga dipakai utk bayar hutang pokok plus bunganya. Jadi kalo pengusaha udah bebas maka Hutang sekarang hrs dicicil oleh semua rakyat di Indonesia baik yg tahu atau yg tdk tahu koq RI berhutang :)
    baca lengkap ….
    AFP:Indonesia’s total foreign debt 146.9 billion dollars at end -1998 (fwd)

    http://www.republika.co.id/koran_detail.asp?id=325489&kat_id=3

    Kasus BLBI Dihentikan

    Fontanero

    Maret 1, 2008 at 11:37 am

  46. Saya sangat heran bahwa ada sebuah sekolah swasta kecil dimana seluruh gurunya dikirimin NPWP oleh Dirjen Pajak. Padahal hampir semua guru tersebut pendapatannya masih di bawah PTKP. Ini kan merupakan pekerjaan sia-sia yang dilakukan Dirjen Pajak yang mengejar kelompok orang yang belum layak untuk diberikan NPWP. Sungguh aneh dan tidak cerdas……….

    Hellal

    Maret 3, 2008 at 6:39 am

  47. Lunasi Pajaknya, Awasi Penggunaannya :)

    aroenwidodo

    Maret 11, 2008 at 3:50 am

  48. kalo mau belajar pajak bisa dilihat di ensiklopedia pajak aja,www.pajakindonesia.com

    primarycons

    April 3, 2008 at 11:39 am

  49. Maka-nya menganut Libertarianisme saja,

    Pajak kecil, Birokrasi kecil, ekonomi akan makmur dengan sendiri nya oleh swasta, tanpa direcoki birokrasi.

    Dalam keadaan terbaik pun, birokrat adalah asset allocator yang buruk. Masa duit segede itu hasil keringat para pembayar pajak di percayakan pada birokrat untuk mendistribusikan nya ??? paling 20% yang efektif.

    Kalo mau nyumbang mending langsung saja tidak lewat pajak pemerintah, lebih tepat sasaran.

    1. Limited Goverment –> small tax.
    2. Strong Rule of law.
    3. Free market Capitalism.

    Libertarian

    April 3, 2008 at 12:31 pm

  50. Seharusnya untuk yang muslim tetap harus bayar pajak, tetapi akadnya zakat (dan mengikuti aturan zakat). Hasilnya cenderung lebih besar karena harta kita juga bakalan kena zakat, tetapi kita lebih ikhlas karena itu berarti membayar untuk fasilitas DUNIA dan juga mendapatkan pahala di AKHIRAT, sementara kita bayar pajak malah ndak dapat keduanya. Negara bodoh, hidup syariat islam..

    bimo

    Juni 23, 2008 at 9:16 am

  51. paling benci sama negara ini… bisanya meres rakyat doang, wajib bayar pajak,tapi duitnya buat pejabat doang.mereka hartanya banyak tapi tidak bayar pajak.. nga bakal diusut. sebisa mungkin jangan mau bayar pajak…

    gembul

    Juli 13, 2008 at 10:57 am

  52. 1. Apakah pegawai yang masih kontrak pun kena pajak penghasilan???
    2. Kalo pegawai yang gaji pokoknya dibawah UMR kena pajak penghasilan juga ga??

    Qathryn

    Oktober 3, 2008 at 8:18 am

  53. tiap bulan gaji gue habis jutaan dipotongin buat bayar pajak. mana hasilnya buat negara ini? yg gw tau banyak rumor orang2 pajak itu sering dapet duit haram lalu beli rumah, mobil mewah dan main wanita. BANGSAT! semoga kalian dilebur yg maha kuasa di neraka jahanam bersama harta2 kalian yg HARAM ITU!!

    pekerjakeras

    November 1, 2008 at 8:16 am

  54. Percayalah bahwa dengan adanya reformasi birokrasi di kantor pajak seluruh indonesia yang didengung-dengungkan oleh ibu menteri keuangan mulai tahun 2006 s/d sekarang bahwa hampir 99 % orang pajak sudah berubah total (tidak jadul lagi) dan memang negara kita perlu dana untuk infrastruktur, pendidikan, kesehatan dll tentunya kita sebagai warga negara yang sadar dan peduli terhadap kondisi itu segeralah mengikuti anjuran pemerintah dengan berbesar hati. Ayo mulai sekarang kita pantau pajak yang dibayar itu dan digunakan untuk apa oleh pemerintah. JADUL = JAMAN DULU

    gus

    November 5, 2008 at 2:46 am

  55. @ Baja

    Lhooh mas definisi pajak itu khan antara lain :pungutan oleh negara kepada setiap warga negara yang dapat dipaksakan (menurut/ memiliki UU utk pelaksanaannya) dan tidak dirasakan langsung penggunaannya/ manfaatnya oleh masyarakat,…… jadi pada waktu membayar kita memang tidak secara langsung memperoleh manfaat dari pembayaran tsb,… namun secara tidak lsg yaitu melalui fasilitas2 yg disediakan oleh negara,… nah dari sini aja ketahuan bahwa saudara tidak peka dalam merasakan manfaat2 dari fasilitas umum yg saudara nikmati nyaris setiap hari,….
    memang pajak/ cukai antara lain memiliki fungsi budgeter dan regulerend, yaitu sebagai sumber dana dan sebagai pengatur atas peredaran barang/ jasa tertentu,… seperti cukai rokok itulah,…….

    dan seperti diuraikan diatas bahwa imbal balik atas pajak memang tidak dapat dinikmati secara langsung ,… beda dengan cukai, pungutan dan iuran dlsb,….. pajak adalah kewajiban bagi setiap warga negara dari setiap tambahan penghasilan yg diperolehnya baik dari dalam maupun dari luar negeri,….. dan orang asing yg memperoleh penghasilan sebagian atau seluruhnya dari indonesia sesuai dengan ketentuan yg berlaku (ada dalam UU)

    pajak merupakan salah satu dari beberapa sumber penghasilan / pendanaan negara,…. tugas petugas pajak adalah mengumpulkan (narikin) pajak dari masyarakat beserta pengawasan akan kepatuhan kewajiban tersebut,…. namun demikian penggunaan dana dana tersebut antara lain adalah tanggung jawab departemen / instansi sebagai pengguna / pengelola dana 2 tersebut,….
    sehingga timbullah slogan “lunasi pajaknya awasi penggunannya,.”.

    hhmmmm hmmm hmm cukuo deh yaaa,.

    ikow

    November 5, 2008 at 4:44 am

  56. nanya nih teman-teman, kalo kerja di luar negeri itungan pajaknya gimana?

    kalo kerjanya cuman singkat 3-6 bulan pake visa bussiness (gak kena pajak di luar negeri) peraturannya gimana? kalo kena pajak di dalam negeri gimana perhitungannya?

    kalo kerja dalam waktu yang lebih lama (pake work permit) dah udah bayar pajak di luar negeri itungannya gimana ? apa masih kena pajak juga?

    thanks

    expat_001

    Desember 7, 2008 at 6:45 am

  57. tolong di bantu y,,….

    saya mempunyai sebuah kasus yg harus dselesaikan…..

    terdapat dua orang suami istri yg kbetulan bekerja di PT. Berkah yg sama yaitu tn addry dan ny. nanik tetapi beda divisi, mereka diterima kerja petanggal 1januari 2007, tuan addry bekerja di divisi produksi sedangkan ny.nanik bekerja di divisi keuangan…. mereka memiliki 2 orang anak yang masih relatif kecil,dan anak tersebut di asuh ole ibu dari tuan addry yg tinggal serumah dengan mereka…

    tuan addry menerima gaji tetap yg di bayar harian sebesar rp 100.000,- sehari, sedangkan ny nanik meneima gaji bulanan sebesar rp 200.000,-.

    PT.berkah membuat kebijakan PPh pasal 21 pegawainya adalah bahwa bagi pegawai divisi produksi PPh pasal 21nya di tanggung oleh perusahaan sedangkan bagi pegawai di luar divisi tersebut PPh 21nya di tunjang oleh perusahaan….

    PT.berkah di samping memberikan gaji kepada pegawainya juga memberikan masing2 15kg beras(dimana harga beras diperkirakan Rp 2500,- pet Kg). tuan addry untuk bulan april 2007 juga menerima uang lembur sebesar Rp 1.245.665,-

    PT berkah ikut program jamsostek dan program pensiun dari dana pensiun yg sudah mendapatkan pengesahan dari menteri keuangan dgn pembayaran sbb :

    Dibayar oleh PT berkah :
    1. iuran pensiun 10% dari gaji pokok
    2. Iuran jaminan hari tua 3,7% dari gaji pokok
    3. premi asuransi jaminan kecelakaan kerja 0,30% dr gaji pokok
    4. premi asuransi jaminan kematian 0,30% dari gaji pokok
    5. premi asuransi jaminan pelayanan kesehatan 3% dr gaji pokok
    6. hal lain agar memperhatikan kasus di atas

    di bayar oleh pegawai :
    1. iuran pensiun 5% dr gaji pokok
    2. iuran jaminan hari tua 2% dr gaji pokok
    3. premi asuransi jaminan kecelakaan kerja Rp 20.000,-
    4. premi asuransi jaminan kematian Rp 50.000,-
    5. hal lain agar memperhatikan kasus di atas

    pada tahun 2007 tuan addry dan ny nanik menerima penghasilan yang sama setiap bulannya

    catatan : iuran JHT perlakuannya sama dengan iuran pensiun

    pertanyaan :
    1. bila PPh 21 di bayar oleh tuan andi bagaimana penyelesaiannya?
    2. bila PPh di bayar oleh PT. berkah, bagaimana penyelesainnya?

    terima kasih banyak…….. mohon djawab kasus saya.. tolong di kirim lewat email saya…karna sangat penting sekali… thx

    reza

    Februari 10, 2009 at 2:59 am

  58. Mr.B….
    sombong pisan maneh!!!

    agumsunda

    Desember 12, 2009 at 2:36 pm


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 494 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: