Anjar Priandoyo

Kriteria suami ideal

with 144 comments

Dua dari tiga sahabat baik saya menikah dengan cara taaruf (taaruf bahasa mudahnya, kenalan, cocok langsung lamaran). Kalau mau lebih general mungkin tiga dari empat sahabat saya menikah relatif cepat (baca: tidak melalui masa pacaran berlama-lama). Saya pribadi agak menyangsikan efektivitas model seperti ini, sampai suatu hari sahabat saya main kerumah -dalam rangka hunting rumah.

“Iya Jar kalau boleh ngasih masukan buat kamu, jadi dulu kita masing-masing ngisi CV nikah, kita masing-masing nulis kriteria pasangan ideal nurut kita, kita juga menyusun planning kita kedepan apa, lima tahun lagi apa, sepuluh tahun lagi apa”
Ujar si teman dengan mata berbinar penuh optimisme, meski hari itu mendung dengan semangat sejak pagi hingga tengah hari kami habiskan memutar dari Bintaro, Alam Sutra hingga Sevilla BSD.

Kalau mau jujur si teman memang kriteria suami ideal sekali, lulusan PTN dengan passing grade tertinggi se tanah air, badan tinggi tegap, guanteng pula. Sementara si istri tidak kalah mengkilapnya. Ada ya pasangan ideal seperti ini, dapetnya dari taaruf lagi. Benar tak habis pikir saya. Dan kalau mau jujur pula, rasa-rasanya dulu waktu saya menikah, ga ada tuh kriteria dan planning 5, 10 tahun kedepan apa :D

Pertemuan dengan si teman hari itu menyadarkan saya bahwa dalam sebuah pernikahan pun perlu ada planning dan komitmen yang jelas (syukur-syukur tertulis) -suatu hal yang terkadang tidak pernah terpikirkan oleh kita. Lha wong mikirin acara dan lamarannya aja udah bikin pening kepala. Tapi belum terlambat untuk memulai dan dan untuk merefresh kita kembali apa tujuan pernikahan itu.

Jadi ibu-ibu, apa kriteria suami ideal menurut anda?

About these ads

Written by priandoyo

Februari 14, 2009 at 10:22 am

Ditulis dalam Keluarga

144 Tanggapan

Subscribe to comments with RSS.

  1. Whew, posting yang menarik ibu2 untuk komen, Mas. Bisa satu artikel sendiri nih. Boleh ngga? *ngebet* Boleh ya? *mulai maksa*

    Dulu, harapan saya akan suami cuma dua : wise and smart.

    Alhamdulillah lha kok bonusnya malah banyak : sholeh, visioner, cakep, putih, Sunda (??! Iya, saya suka logat orang Sunda dari dulu), sabar (ngga pernah marah selama 4 tahun menikah! ck ck ck), sayang istri dan anak, ngga pernah pacaran, gagah (hobinya olahraga, at least main PES lah, hehe).

    Dan semakin saya mengenal beliau, semakin saya respect dengannya dan takjub betapa Allah sangat pemurah dengan menghadirkan beliau sebagai pelabuhan hati, tambatan jiwa serta pendamping dalam perjalanan hidup.

    Weh, kok malah pamer suami to, ki? Udah ah.

    sanggita

    Februari 15, 2009 at 3:59 am

  2. ehm…

    Menarik jg mas. Jadi pengen tau komentar dari para wanita.

    ^_^

    Rifky

    Februari 15, 2009 at 8:34 am

  3. wah… jadi pengen menikah

    Jaya

    Februari 15, 2009 at 11:12 am

    • Mungkn Indah ya pacaran setelah menikah

      Elida

      September 12, 2009 at 5:32 am

    • Menikahlah kalosudah cukupumur dan merasa sudah mampu, jangan nunggu sempurna tak kan ada yang sempurna, tak kan ada waktu yang sempourna, adanya waktu yang mendekati sempurna.

      jabon

      Agustus 21, 2010 at 7:25 am

  4. hehehee…wah thanks bged,,,ne sebuah masukan yg luar biasa wat sya yg blum menikah,,,,,
    n,n

    sya tmennya bocah bancar,,,yg numpg ngirim komentar….

    suami yg ideal,,,hmmmm….g’ muluk”… yg penting sholeh,setia (bukan selingkuh tiada akhir ya! hreheheheh ^^) ,cerdas,humoris dan penyayang.

    n,n

    bocahbancar

    Februari 15, 2009 at 12:12 pm

  5. kriteria suami ideal sekali;
    - lulusan PTN dengan passing grade tertinggi se tanah air,
    - badan tinggi tegap,
    - guanteng pula.

    Yah… kasian dong yg ngga bisa memenuhi satu pun kriteria ini..:-(

    acooljerk

    Februari 15, 2009 at 4:48 pm

  6. mantab bgt ceritanya mas anjar. gw adalah cowo 26thn, guanteng dgn gaya hidup sederhana hehehehe. rejeki gw biasa aja tp bagi gw lebih dari cukup n gw Alhamdulillah bgt. setiap bulan gw konsisten nabung 8jt (kebetulan ikut TRM mandiri). bahkan skrg gw mau buka 3 tabungan terpisah, rencana buat biaya sekola 3 anak gw ntar, soalnya niat gw nanti pgn punya 3 anak^^. gw jg udah mulai nyicil rumah (jd begitu merit insyaAlloh udah ada ‘tempat berteduh’). dan sebagian lg uang gw disisihin buat biaya S2 (krn jg gw masih pgn lanjut skola).

    MASALAHNYA, gw belon punya bini hahahaha2. rada susah nyari cewe di jkt. mapsut gw cewe cantik-manis-baek2. ya emang gitu kriteria yg gw mau hehe2:P. lagian di jkt jaman skrg, klo gak ada mobil (minimal motor) mah susah lo dapetin cewe. ini kenyataan coy. yaaa gak selalu sih, tp kebanyakan ya gitu. biar gaji lo 15jt tp klo masih naek angkot mah gak ngepek, cewe lebih seneng ama cowo gaji cuma 5jt tp pake mobil, necis, n sok gaul hehe.

    mendingan gw nyari gadis desa aja deh. ato sesuai cerita mas anjar, Taaruf! hehehe :) klo ada cewe yg mao taaruf-an ame gw, yoook.. hehehe;p

    Perantau

    Februari 15, 2009 at 4:57 pm

    • gue cwe umur 24 thn, skrg gue krja diRS dkt rmh gue,rmh gue di tulungagung, gue agak tertarik dgr crta2 km, apalg baca crta km hidup gue dan anak2 gue pasti terjamin nnti, tp kita blm pernah ktm jgan2 meski uang km berjt2 km nti ga pnya hidung trs gmn bs nyium gue wkkkkk……..

      annete

      Mei 22, 2009 at 6:19 am

      • lu belom pernah ketmu gw sih, klo udah ketemu pasti horni lu liat gw

        Perantau

        Mei 23, 2009 at 4:42 pm

    • so what???

      zn

      Agustus 12, 2009 at 12:22 pm

      • Kalau lo dah mapan dan ganteng tapi masih single pasti ada yang salah. Entah elo playboy banget atau homo.

        mira

        Agustus 12, 2009 at 8:37 pm

    • gw ce_ dengan jilbab gede, hidung mancung and wajah ke Arab2an. gw suka am co yg sederhanan n nerimo gw apa adanya. Ga banyak kemauannya dan jujur dalam bergaul.

      as

      September 14, 2009 at 4:47 am

    • bener juga kata mira baca penghasilan n kriteria loe ga mungkin kan loe jomblo…kecuali da yg aneh ma diri loe…..tidak munafik bawa materi penting tp menurut q laki-laki yg berjiwa peminpin n ulet pastinya..

      intan herlina

      November 6, 2009 at 2:13 am

      • wah setuju sama yang ini…

        jabon

        Agustus 21, 2010 at 7:27 am

    • Boleh kenalan gak.

      warsini

      November 15, 2009 at 9:35 am

    • hmm … boleh tau lebih jauh?? … thx y

      dyandra

      November 30, 2009 at 3:44 am

    • gua juga cewek umur sih kurang sama dengan kamu juga…you ada tabungan gue juga ada tapi banyak gue kayaknya hehehe…gua cantik juga loh hahahaha pokoknya loe pasti horny juga lihat gue wkwkwkww

      sutriana lasmo

      Desember 3, 2009 at 8:57 am

  7. :D

    lilis

    Februari 16, 2009 at 1:35 am

  8. saya bukan ibu2,, jadi ga bisa ngasih komen dah.. :D

    Billy Koesoemadinata

    Februari 16, 2009 at 2:52 am

  9. Mengutip kata kata Mas Anjar :

    Pertemuan dengan si teman hari itu menyadarkan saya bahwa dalam sebuah pernikahan pun perlu ada planning dan komitmen yang jelas (syukur-syukur tertulis)

    Saya jadi mikir, ada berapa banyak yah pasangan yang punya Pejanjian Pra-Nikah di Indonesia..?

    sherko

    Februari 16, 2009 at 5:19 am

    • aku dulu mempunyai planing pra-nikah.
      karena aku dulu ingin punya suami yang baik, setia, tau agama,n sayang keluarga trs punya anak banyak buat rumah sendiri tapi sederhana,kerja bareng, cari perekonomian bareng gak taunya
      temen smpku main n ngajak suamiku lalu kami kenalan tak lama kemudian dia langsung menghibahku alias tunangan dan temanku smp meninggal dunia kecelakaan tidak bisa menyaksikan hari bahagia kami.setelah aku menikah dan kenal dia lebih dekat lagi ternyata sungguh indah pacaran setelah menikah dan dia menjadi suami yg sangat ideal buat aku.
      setelah 6 bulan kami nikah kami daftar haji untuk berangkat taun 2014 dan setelah 7bulan kami berjalan kami udah buat rumah sendiri.sungguh bersukurnya aku mendapatkan suami yang sangat ideal sekali sudah baik, sabar, perhatian, pengertian, saat aku hamil gak boleh ngapa2, bahkan sampe sekarang sema pekerjaan rumah dikerjakan bersama tidak membeda2kan ini kerjaan istri or suami sapa yang bisa mengerjakan semua bersama2 terasa begitu indah. itulah suami yg ideal buat aku.
      maaf kok malah curhat nih.heheheheh……

      mawar

      April 23, 2012 at 12:21 pm

  10. Syarat suami ideal ya cuma 1 : komit dengan pernikahan. Nah, yang 1 ini kalau diextract punya arti banyak : setia, sayang anak istri, punya planning yang jelas untuk keluarga dll :D . Kalau soal isi kantong, fisik dan wajah, dapat yang OK ya Alhamdulillah-meminjam istilah mbak Sanggita dapat bonus lah, kalau gak OK, ya salah sendiri kenapa mau hehehe ;-)

    Bundanya Dita

    Februari 16, 2009 at 6:37 am

  11. soal ideal itu kan tergantung. namanya juga jodoh.
    Belum tentu loh saya akan bahagia dapet suami lulusan PTN, ganteng, pinter, etc etc. Ternyata saking gantengnya malah jadi rebutan cewek2.
    Dan belum tentu juga saya ga akan bahagia dapet suami item, keriting pulak, lulusan PTN tapi jurusannya biasa banget, trus kerja di kantor yang biasa pulak. Ternyata orangnya sangat perhatian, ga sungkan turun ke dapur, mau jagain anak dikala kita sibuk kerja, dll.
    hehehe…curcol

    Ratna

    Februari 16, 2009 at 6:42 am

  12. PTN dengan passing grade tertinggi se tanah air = ITS elektro atau ITB industri hayooo? Wah bisa ribut nih, ntar UI kedokteran ndak mau kalah.. Emang pernah dipublikasi bener-bener ya hasilnya? Gimana klo perbandingannya ITS informatika dengan UI sastra, apa bisa dibandingkan…duhh puyeng.

    menkominfos

    Februari 16, 2009 at 8:54 am

  13. ehhmm.. buatku.. kriteria suami yang ideal itu sepertiiii… suamiku…

    *haaaiiyyaaaahhhh.. ga mau kalah sama mbak sanggita, tuing*.. hehehe… :D

    nungqee

    Februari 16, 2009 at 9:41 am

  14. Kriteria Suami Ideal ==> Tajir.., baru diikuti dengan kriteria berikutnya..

    @menkominfos
    Passing grade tertingi masih Informatika ITB donk…

    pak bau

    Februari 16, 2009 at 11:10 am

  15. @Sherko,
    Perjanjian pra-nikah kok sepertinya pernikahan yang dilandasi kecemasan bahwa kemungkinan besar akan bercerai ya.

    Kalo saya dan suami bukan perjanjian pranikah, tapi visi tertulis pranikah. Seperti apa guidance pernikahan, seperti apa masing2 menjalankan peran dan tanggung jawabnya, dst. Contoh inspiring vision ada di buku 7th Habits bagian kedua: “Memulai dari yang akhir.”

    @Ratna,
    Gimana kalo dapet suami ganteng tapi tahu diri dengan kegantengannya sehingga tidak pernah tepe2?

    *yeee, lagi2 ngomongin suami sendiri dah

    sanggita

    Februari 17, 2009 at 12:32 am

  16. @ Sanggita
    Mba Sanggita, kalau itu mah berarti rezeki hahahahaa…
    Apalagi kalau gantengnya plus-plus (plus pinter nyari duit, pinter masak untuk keluarga, pinter jagain anak, pinter bikin istri & anak bahagia, plus plus plus…)

    Tapi menurut saya, yang ideal itu adalah yang memang ditakdirkan untuk berjodoh untuk kita. Apapun tipenya, apapun kriterianya.
    Ngulang katanya Mbak Nurul, yang ideal itu ya suami sendiri hehehe….

    Ratna

    Februari 17, 2009 at 3:14 am

  17. Alhamdulillah, gw suami ideal bagi istri gw…hee..hee

    Ballack

    Februari 17, 2009 at 3:24 am

  18. badan tegap, ganteng, gaji gede plus banget.

    lulusan PT nggak terkenal nggak apa-apa.

    yang penting kaya, dengan uang ‘kan semuanya beres.

    pencari suami kaya

    Februari 17, 2009 at 5:37 am

  19. kriteria suami ideal sekali;
    - lulusan PTN dengan passing grade tertinggi se tanah air —> ga masuk kriteria saya nih.. cuman lulusan PTN passing grade medioker..
    - badan tinggi tegap —> tinggi sih.. tapi cungkring..
    - guanteng pula —> ini boleh lah (hehhe.. narsis)

    kayaknya saya ga masuk kriteria suami ideal nih.. huhuuhu..

    Indra Hadi

    Februari 17, 2009 at 5:55 am

  20. Kriteria suami ideal:
    Gaji menyamai direksi BUMN
    Guanteng dan aduhai
    Setia

    apalagi ya?

    joe

    Februari 17, 2009 at 2:26 pm

  21. Ah.. Yang penting bahagia, langgeng ampe kakek neneq.. itu baru ideal…

    KaKuluKia

    Februari 18, 2009 at 11:41 am

  22. wkwkwk…

    bisa jadi intropeksi nich :D

    senopatiarthur

    Februari 18, 2009 at 12:37 pm

  23. Kuncinya cuma sayang keluarga dan tanggung jawab, karena dengan kedua sifat itu saya rasa, suami saya (nantinya) akan rela bekerja keras utk menafkahi keluarga dengan tulus ikhlas, dan nggak ingin cari perempuan lain lagi karena sayang bgt ma anak istrinya ^^

    Dewi

    Februari 18, 2009 at 9:42 pm

  24. @Dewi,
    Sumpah, Mbak. Positive thinking is a must, but stay alert. Saya pernah baca buku, tipe suaminya yang menduakan cinta, malah yang baik2, sayang keluarga. Ngga nyangka deh.

    Bukan nakut2i lho. Tapi inget aja quote di atas. Pesan mantan GM saya waktu nebeng mobil beliau untuk pulang Sukabumi *wani tenan nebeng GM* : “Mbak, jangan terlalu naif ya. Jalan Mbak masih panjang.”

    Deg.

    sanggita

    Februari 19, 2009 at 12:21 am

  25. @sanggita
    Kok saya jadi merasa anda nakut2i mbak dewi ya ? Pakai kata “sumpah” (memang mudah ya mengucapkan kata sumpah?) dan “nggak nyangka deh”.
    Saran saya, hindari pemakaian 2 kata itu.
    Lebih baik pakai kata “kita sama2 stay alert yuk..”, itu lebih baik. Mbak dewi diingatkan, bagi diri sendiri juga.
    Jelas2 komentar anda tentang suami sangat “wah”.
    Tapi kok masih saja mengomentari perempuan lagi yg mensyukuri keadaan suaminya.

    Bagi saya, tentu semua istri merasa suaminya lah yg terbaik. Begitu pula semua suami, merasa istrinya lah yg terbaik. Semoga suami2 dan istri2 itu pernikahannya barokah.

    arya

    Februari 19, 2009 at 12:32 am

  26. Sudah….Sudah…..Masing-masing bebas memiliki pendapat asalkan berefek positif o:-)

    Yang pasti suami ideal : semua perilakunya & usahanya mampu membuat istri (keluarga) bahagia lahir, bathin, dunia dan akhirat….. Nah, selanjutnya tinggal definisi ‘bahagia’ masing2 orang kan beda toh?

    Arel

    Februari 19, 2009 at 8:26 am

  27. suami yg ideal itu yg rajin bekerja, suka menolong, baik hati, gemar menabung dan tidak sombong:P

    amin

    Februari 19, 2009 at 8:46 am

  28. suami ideal tu seperti saya.titik!

    dikara

    Februari 19, 2009 at 10:41 am

  29. wah blognya rame ya…
    ikut coment dong, suami yg ideal itu yang bisa jadi imam buat keluarga, penyayang , bisa menapkahi keluarga lahir bathin dan pastinya bisa memperbaiki keturunan juga. hehehe… tapi kapan ya bisa nemu yg seperti itu ? ?? ada yg mau di ajak taaruf…. mari !

    ayu

    Februari 19, 2009 at 11:42 am

  30. suami ideal adalah suami yang bahagianya saat ia dapat membahagiakan istri

    amunk

    Februari 19, 2009 at 12:40 pm

  31. Semoga kriteria suami ideal yg dituliskan masing2 orang, dicukupkan dan diridhoi-Nya. Amien.

    arya

    Februari 19, 2009 at 11:54 pm

  32. @Arya,
    Terimakasih untuk masukannya. Komentar ketiga memang dibuat sedikit kontradiktif dengan sebelumnya. Hanya hiperbolisasi gaya penulisan saja.

    Sepakat, Mas. Semoga kita menjadi makhluk yang sepandai-pandainya bersyukur. Insyaallah.

    *ga berani pakai sumpah lagi deh, hehe*

    sanggita

    Februari 20, 2009 at 12:11 am

  33. suami ideal itu yang menenangkan lahir-batin, dunia-akhirat…
    m’jdi pembimbing untuk menuju surgaNYA, emosinya stabil, sayang dan penuh kelembutan terhadap keluarga, tapi tetap tegas pada saat yang tepat..

    ta

    Februari 20, 2009 at 1:24 pm

  34. Waduw2, nama saya disebut-sebut ya, pantesan kok perasaan saya nggak enak….(Halah!!)

    Yuk, mari kita tetap berhati2, makanya ada tambahan nya juga, cari yang sholeh, biar tetep ‘inget jalur’.

    Waduw, jangan ditakut2in laghe ya klo ternyata yang alim pun malah banyak yang Poligami, KDRT dsb.

    Klo ditakuti terus, kapan berani nikahnya??? Hahaha2.

    Ngomong2 Mas Anjar klo nulis artikel singkat2, padat n jelas ya, yang panjaaaang malah komen visitornya….Hihi2.

    Dewi

    Februari 20, 2009 at 3:59 pm

  35. Saya setuju dengan pendapat mbak Ayu & Bundanya Dita.

    Suami ideal ga harus serba mengkilap, klo bikin hati miris ya percuma !
    Yang penting komit, dan ga lirak-lirik, dan ga matre!

    debby

    Februari 20, 2009 at 4:02 pm

  36. Saya setuju dengan pendapat mbak Ayu & Bundanya Dita.

    Suami ideal ga harus serba mengkilap, klo bikin hati miris ya percuma !
    Yang penting komit, ga lirak-lirik, dan ga matre!

    debby

    Februari 20, 2009 at 4:02 pm

  37. Kalo di beberapa daerah ada yg meng”hargai” anak ceweknya untuk dinikahi..misal 25 jt. 50 jt, 100 jt..
    Kalo kasus seperti itu berarti suami yg ideal harus kaya dong

    Ballack

    Februari 21, 2009 at 2:26 am

  38. Cari suami Ideal! Lihat di:

    FORUM MANTAN MUSLIM INDONESIA (klik)

    Benar2 ideal!

    Eks Muslim

    Februari 21, 2009 at 3:00 am

  39. WAduh..kok ada blog provokasi disini…semoga yang menulis diberikan kesadaran untuk tidak lagi memecah belah spt ini.

    Mas Anjar, mgkn sebaiknya setiap postingan di blog mas ini mulai dimoderasi, kayanya blog mas sudah sangat terkenal nih ! hehe
    silakan dilanjut discussnya ibu2x, saya menyimak dan belajar saja ah ;)

    D.K. Wardhana

    Februari 21, 2009 at 2:02 pm

  40. Bismillah, Nikah memang suatu hal yg mudah2 sulit. Islam memang tidak mengenal pacaran. Apabila ihwan & ahwat udah py niat & kenyaknian yg penuh untuk membina rumah tangga.( ada 4 hal yg dipertimabngkan Harta; kecantikan; keturunan, agama. maka pilihlah agama yg pertama) InsyaAlloh, Alloh akan mempermudahkan hal itu. Klo tidak py pacar ato temen, mendingan memang melalui ta’aruf yg sesuai dengan syar’i. Insya Alloh, Pernikahan tsb akan membawa barokah.

    Yasmin_Batam

    Februari 24, 2009 at 3:08 am

    • klau perasaan ragu, apa kita bisa terima ? gimana dalam hukum islam apa kita berdosa ?

      IDHA

      November 3, 2009 at 6:38 am

  41. alangkah baiknya jika mas anjar menghapus comment eks muslim di atas.. takutnya malah melenceng dari topik neh…
    (mudah2an sudah)..

    okeh, suami ideal ya?? mmm…
    mudah2an seperti saya… hehehe…

    hadi

    Februari 24, 2009 at 9:58 pm

  42. yas sabar aja deeh ya ,.. jodoh nggak kemana kok,…. memang siih banyak pertimbangan utk memilih jodoh ,,…. tapi jangan juga terlalu milih yaaaa,… khan enggak ada mausia yang sempurna,… paling enggak menyamai kesempurnaan kamu,……………

    juned

    Februari 25, 2009 at 2:39 am

  43. emang terasa enak jika dapatkan sesuatu yang sesuai kita harapkan, bahkan terasa lebih enak jika hal tersebut ditambahkan bonus yang lebih kita.

    Terkadang dalam dunia ini kita juga tidak dapatkan apa yang kita inginkan, so terkadang serasa pahit.

    Bersyukurlah bagi yang mendapatkan apa yang diinginkan, dan Sabar dan tabahlah, jika yang kita inginkan tidak kita dapatkan.

    Salam untuk semuanya,
    membaca artikelnya sungguh saya merasa terharu dalam kebahagiaan dan ikut merasakannya,

    terimkasih

    hasib

    Februari 25, 2009 at 8:45 am

  44. haloo.,.

    blognya bagus.,.

    alexanya bagus

    tipnya donk bagi bagi gimana biar banyak pengunjung

    thx

    WILLIAM

    Maret 5, 2009 at 1:22 pm

  45. ikut nimbrung ya Mas …, wacananya menarik.
    Kriteria suami yang baik menurut Saya cuma satu, suami Saya haruslah lelaki muslim yang BISA BERSYUKUR.

    Beda dari kriteria suami waktu jamannya masih kuliah, yaitu lulusan PTN terkemuka, cerdas (IQ diatas rata2), cakep, tinggi, rambut lurus. maklum dl masih idealis.

    Alhamdulillah …, calon suami Saya adalah lelaki muslim yang bisa bersyukur, dan juga alhamdulillah kriteria waktu kuliah jg ada pada orang tersebut. Mohon doanya, insya Allah kami akan menikah bulan Agustus tahun ini.

    oktarina

    Maret 10, 2009 at 7:05 am

  46. ya udah nabung buat beli mobil dulu, atau lompat ke perusahaan minyak , hiksss….

    terlalu sadis caramu…… *kok jadi nyanyi* :p

    eh bisa notify ke email saya , keren ^_^ dah lama
    nggak bloggin.

    NubieBUMN

    Maret 12, 2009 at 2:46 pm

  47. NIkah ya……………jadi pengen
    Tapi sayang belum ada yang mau

    Isnaini Zumaroh

    Maret 13, 2009 at 9:00 am

  48. Kok nyari suami seperti mau cari/ milih investasi sih, gimana buat cowok2 yg kebetulan rezeki belum lancar tapi pekerja keras……. Trus emang cewek-cewek udah ngaca? Emang cewek yang punya kriteria seimbang ada?

    Deded

    Maret 17, 2009 at 8:29 am

  49. suami ideal itu harus memiliki akidah yang mantab,, sehingga dapat menuntun keluarganya jauh dari neraka

    krida85

    Maret 19, 2009 at 6:28 am

  50. dulu ada cewek minta syarat macem2 ,. truss ku jawab,.. yah kalo aku punya ini itu,.. yaaa nggak sama kamulah,..
    hehehehe

    joko

    Maret 19, 2009 at 9:25 am

  51. Waduh, browsing2 masalah calon suami ideal tahu-nya nemu tulisan ini. Asli! (menghindari kata ‘s*****’) pusing banget ih mikirin suami ideal. Punya pacar, tapi gak yakin ‘he’s the one’, habis berantem mulu deh (baru juga pacaran, beda pandangan mulu, repotnya dia selalu merasa disalahkan terus. Padahal aku ini punya banyak ke-khawatiran tentang dia, dan aku memang tipe yang susah percaya sama orang. Mau aku kalo memang salah yang bilang aja salah, kan manusiawi tuh bikin salah, tapi yang ada selalu aja jadinya marah. Karena dia marah aku juga marah jadi ya berantem deh. Aku cuma mau ketemu orang disaat dia bikin salah dia mengakui kalo dia salah jadi aku tahu orang ini orang jujur. Kalian gitu juga gak sih? Kasih tips dong gimana kita bisa tahu orang ini orang jujur atau bukan. Karena menurut aku penting banget tuh kejujuran.

    Dee09

    Maret 24, 2009 at 5:16 am

    • dirikanlah sholat istikharah… Insya Allah ditunjukkan jalan keluar.

      tomandtyke

      September 14, 2009 at 3:32 pm

  52. Suami hanya ideal ditempat tidur saja, selebihnya anda akan selalu membanding bandingkan dia dg orang lain.

    No body is Perfect…nanti klo udah mati trus masuk sorga barulah bisa menemukan seseorang yg sempurna.

    karel

    Maret 24, 2009 at 2:11 pm

  53. jodoh yg baik adalah seperti kaum anshor yg memberikan sesuatu kpd muhajirrin padahal mereka sendiri membutuhkan.
    jodoh yg baik adalah yg mencintai anda tapi rela anda mencintai orang lain

    anshor

    Maret 30, 2009 at 7:45 am

  54. Suami ideal? kayanya semakin bertambah umur kriterianya semakin berkurang.Dulu pinginnya yg alim,pintar,sabar,berkecukupan,keren dll, skrg kriterianya cukup 1, laki2 n ‘tau’ agama.Tp ndilalah, ketika udah ketemu calon yg memenuhi kriteria ‘laki2′ n tau agama (plus bonus ‘pintar’) koq y dianya malah seneng banget ngomongin poligami di kalangan politikus.Jd curiga gw,jgn2…..

    zizi

    April 1, 2009 at 9:20 am

  55. suami ideal adalah yang membahagiakan istri, dan mendorong istrinya maju…banyak terjadi istri udah begitu banyak mengalah dan berkorban demi sang suami, malah suami kepincut yang lain………. soo…buat para istri jangan tergantung dengan siapapun kecuali Allah.., capai prestasi dan jangan hidup dibayang2 suami………..

    Yanti

    April 22, 2009 at 2:57 am

  56. suami ideal yaaaa..??? kalau aq yang pertama x hrs dilihat adalah shalatnya masih suka bolong2 gk?! shalat kan yang pertama kali dihisab,jd gk mau ah sm yang shalatnya masih bolong2….

    yanna CT

    April 26, 2009 at 2:23 pm

  57. pembelajaran buat calon suami nih…. :D

    iklan

    Mei 1, 2009 at 3:49 am

  58. Utk saya, suami ideal adalah yang cerdas, menghormati wanita serta menyayangi keluarganya, dan penuh tanggung jawab. hehehehee… kalo ada bonus ga nolak ko :D

    @Mba Sanggita, sejauh mana peran visi tertulis pra nikah yang mba dan suami buat dulu dlm menjalani kehidupan rumah tangga sampai saat ini?

    ciya

    Mei 4, 2009 at 5:02 am

  59. Dapet Suami ideal emng sulit jaman sekarang..
    pda dasarnya pasti semua wanita menginginkn dapet suami ideal, yanng pintar, soleh, tanggungjawab, sayang anak istri, pintar membawa diri untuk bersosialisasi.
    Tapi yang namanya manusia pasti dibalik itu semua ada kekurangannya juga, sejauh mana kita bisa mentolerir kekurangan itu. apakah bisa pasangan kita saling menutupi kekurangannya..itu yang bisa bikin pasangan semakin ideal.

    amyrahma

    Mei 5, 2009 at 1:04 pm

    • aMy kamu cantik bangeeet,……..

      Doni

      Desember 4, 2009 at 2:08 am

  60. untuk suami ideal kriteria sy punya kepribadiaan aja uda ckp : mobil pribadi, apartemen pribadi, tabungan pribadi dsb……

    annete

    Mei 22, 2009 at 6:23 am

  61. hmm,
    suami ideal ya jodoh masing2, itu lah yang disediakan oleh Allah SWT, itu lah yang paling ideal utk masing2 orang.
    tiap orang punya kekurangan masing2 sehebat apapun dia (ganteng,tajir,dll) pasti ada kekurangannya. rumput tetangga memang selalu lebih hijau..

    lalu selain suami ideal, ada istri ideal jg dong,,jangan menggantungkan harapan atau idealisme di sisi pria saja, yang wanita jg harus berbenah biar bs membentuk keluarga ideal nanti nya..jangan akhirnya jadi nyalahin suami kalau rumah tangga nya gonjang ganjing

    laki2 dan wanita sama2 berusaha :)

    calon suami

    Mei 22, 2009 at 8:50 am

  62. Para wanita, jangan berlama-lama mencari calon suami yang ideal, karena si calon suami yang ideal itu pun – apabila memang ada – juga sedang mencari calon istri yang ideal… kemungkinan besar yang ideal buat dia bukanlah anda.

    Jadi, jangan cari yang ideal. Kalau sudah ketemu yang sekiranya agak cocok (60-70% dari kriteria ideal), menikahlah.

    suamiidaman

    Mei 22, 2009 at 4:58 pm

  63. biasa oom kalo cewek,…. dibawah 20 siapa sih luuu
    20-25 siapaaaa yaaaaa????
    diatas 25 atow 30 lebih,……………. siapa ajaaaa dah,… ga papa kok,… ayo,… ayoooo ,… sale sale asal ada mobil aja deeh ga papa,…..

    yaah cewek sok milih2 ,…. akhirnya apessss,….
    kasian juga yaah,.????????????

    jonet

    Mei 23, 2009 at 11:34 am

    • Ha…ha….ha masa sih kak? :D

      Adik Jonet

      Oktober 10, 2009 at 4:53 pm

  64. setuju ama suamiidaman says
    nikah cepat emang lebih baik

    fapertaump

    Mei 30, 2009 at 9:38 pm

  65. Kenapa selalu kaum pria yang dituntut HARUS selalu ideal???

    Kenapa ada 1001 seminar dan buku mengenai bagaimana menjadi pria ideal dan memikat wanita tapi tidak sebaliknya ?

    Pria selalu dituntut macam-macam, diberi berbagai macam ujian oleh wanita dan keluarganya, dan gobloknya sebagian besar kaum prianya mau aja sih menuruti pakem itu.

    Zaman emansipasi seperti sekarang, harusnya pria juga menuntut berbagai persyaratan wanita yang ideal dan memberi berbagai macam ujian ke wanita.

    Kaum wanita juga harus berusaha menjadi wanita yang ideal, jangan cuman ingin mencari pria ideal tapi tidak pernah bercermin apakah dirinya sendiri ideal atau tidak.

    combat_engineer

    Juni 1, 2009 at 9:23 am

  66. waaahh setidaknya jadi berusaha untuk menjadi yang ideal..yang jelas berusaha seperti yang sudah dicontohkan Rasulullah..

    kandanggudel

    Juni 3, 2009 at 3:51 am

  67. suami ideal ya… suami yang bisa bikin aku senyum kl lagi sedih.. teru bisa berbagi… dan yang penting bisa dan menghasilkan banyak uang u keluarga

    anandita

    Juni 6, 2009 at 12:30 am

  68. siapa pun kelak yg akan mendampingimu, itu pasti sudah diatur sama Yang Kuasa… kita boleh menuturkan kriteria, tp tetap harus mengandalkan Tuhan..

    junior

    Juni 9, 2009 at 7:49 am

  69. Apa yang terjadi terjadi dengan kita hari ini , semua itu dari apa yang telah kita pikirkan, ucapkan, inginkan di masa lalu.
    “Today is a Gift”

    Swimwear Bathing Suits

    Juni 10, 2009 at 8:10 am

  70. apapaun alasannya, WANITA pasti mencari kemapanan, singkatnya: $..DUIT..MONEY..

    ini memang sudah hukum alam. persetan dgn taaruf, gw yakin cewe mau taaruf karena sebelumnya sudah tau kalau si cowo orang berduit ATAU calon org berduit, shit man:D..

    sekali lagi, like or dislike, ini sudah kodrat, sudah hukum alam:) taaruf, suami yg biasa aja asal setia, sayang keluarga, dsb, itu semua perkara no. kesekian setelah DUIT..MONEY..alias kemapanan

    ok, kembali bekerja..

    BiJi

    Juni 10, 2009 at 4:52 pm

  71. gini deh, gw cowo tampang 6 skala 10. dulu gw ngedeketin cewe kampus gw yg semok, perjuangannya lumayan susah men! respon doi gak bagus mungkin krn doi nyangka gw orang pas2an.
    well, suatu saat gw ajak dia nonton gw jemput pake CRV bokap gw, seperti biasa dia masih pasang tampang bete walau akhirnya kami jd nonton. pulang nonton jg gw ajak doi mampir ke rumah gw di bintaro. nah semenjak itu, doi responnya berubah, makin hari makin welcome ama gw, apalagi gak lama setelah lulus gw lsg keterima kerja di salah satu bank asing, dan gak lama setelah itu kita jadian. sekarang?! tiap malem gw tidur ama dia alias gw jadi merit sama dia ;-)

    temen gw ganteng, lumayan playboy, dari kalangan orang berada, sering gonta ganti pacar. suatu saat taaruf dengan cewe baik2. tuh cewe seneng ($), terus jadian, tp gak lama putus krn si cowo dpt cewe baru (emang dasarnya pleiboi)

    temen gw yg satu lg cowo biasa aja dari kalangan sederhana, taaruf sama cewe baik2. akhirnya jadian, tp gak lama putus krn si cewe merasa ada pilihan ‘yg lebih baik’.

    so, bumbu2 spt: “suami yg biasa aja asal setia, sayang keluarga, dsb” ..tetep aja yg NOMOR SATU adalah DUIT..MONEY…persetan dgn jenis wanita-nya…what a dirty world but that’s the real fact..

    ..dude, i’m telling you ;-)

    BiJi

    Juni 10, 2009 at 5:23 pm

  72. gini deh, gw cowo tampang 6 skala 10. dulu gw ngedeketin cewe kampus gw yg semok, perjuangannya lumayan susah men! respon doi gak bagus mungkin krn doi nyangka gw orang pas2an.
    well, suatu saat gw ajak dia nonton gw jemput pake CRV bokap gw, seperti biasa dia masih pasang tampang bete walau akhirnya kami jd nonton. pulang nonton jg gw ajak doi mampir ke rumah gw di bintaro. nah semenjak itu, doi responnya berubah, makin hari makin welcome ama gw, apalagi gak lama setelah lulus gw lsg keterima kerja di salah satu bank asing, dan gak lama setelah itu kita jadian. sekarang?! tiap malem gw tidur ama dia alias gw jadi merit sama dia ;-)

    temen gw tampang ngepas, dari kalangan orang berada, tp pleiboi/sering gonta ganti pacar. suatu saat taaruf dengan cewe cantik baik2. eh tuh cewe seneng ($), terus jadian, akhirnya merit.

    temen gw yg satu lg cowo gnteng, dari kalangan sederhana, taaruf sama cewe baik2, trus jadian, tp gak lama kemudian putus krn si cewe ada pilihan ‘yg lebih baik’.

    so, bumbu2 spt: “suami yg biasa aja asal setia, sayang keluarga, dsb” ..tetep aja yg NOMOR SATU adalah DUIT..MONEY…persetan dgn jenis wanita-nya…what a dirty world but that’s the real fact.. emang udah hukum alam..

    LOVE i$ blind…….dude, i’m telling you ;-)

    BiJi

    Juni 10, 2009 at 5:29 pm

  73. Hua hahahahahahaha
    hahahahahahahahaha
    Beneeeeeeeeeeeeer banget ,……………………….
    sama tuh,……………………….
    cuma bedanya guwe dulu (istilahnya) sampe diludah ludahin (miskin coy, jarang makan daging),……….. eeeeeeeeeeehhhh sekarang masih ada lhoooh yang ngantreeeeeeeeee,… padahal anak guwe udah 2,……….
    malah yang dulu ogah2 ,.. sekarang nyesel tuh (pernah bilang ke gue) ,.. ada juga malah yang mau gue ajak bobok,..
    sekali lagi dah ,..hua hahahahahaha,……………. haduh guwe bingung ama cewek ,….

    yudi

    Juni 11, 2009 at 1:40 am

  74. gw lulusan PTN dgn passing grade tertinggi setanah air.
    Kerja biasa-biasa aja. gaji biasa-biasa aja. tampang biasa-biasa aja. masih single. ga punya pacar. ga suka taaruf-taarufan. life..oh life…du du du..

    lieurpisan

    Juni 19, 2009 at 6:35 am

  75. duh…..kok hampir semua komen co2 menganggap cewek2 itu matre ya……padahal kan banyak kok yang enggak….dan ternyata menikmati suka duka jatuh bangun bersama sebagai suami istri itu justru lebih nikmat lo….itu yang saya dan suami rasakan……..

    favita

    Juni 19, 2009 at 8:11 am

  76. @ biji
    kayaknya lo salah mengerti tentang ‘taaruf’ deh, dalam cerita lo itu mah namanya ‘tepe tepe’ bukan taaruf… :)

    gw sih nyantai aja, s=mengingat jumlah cewek lebih banyak dr cowo, harusnya mereka (cewek) lah yg harus berjuang jadi istri ideal, lalu kita (suami) tinggal mengimbanginya aja.
    maksudnya kalo istri kita sholeh, mau ga mau kita jg harus sholeh.. tapi kl istri suka lirik2 sana sini, kenapa kita nggak? :p

    pengamat amatir

    Juli 1, 2009 at 3:53 am

    • hehehe.., cewek emang banyak mas…
      tapi yang berkualitas 1 banding 100 kali…

      Jay

      Juli 20, 2009 at 3:52 am

  77. Gw setuju rata2 cewek matre..coba suruh milih.. cowok ganteng tapi miskin atau cowok biasa tapi kaya.. atau cowok ganteng tapi masa depan suram atau cowok biasa tapi masa depan cerah..

    Pairo

    Juli 1, 2009 at 9:41 am

  78. Gue amatin cewek-cewek zaman sekarang basically kelakuannya (maaf) seperti pelacur, mereka akan menjual dirinya pada penawar tertinggi. Setelah penawar tersebut bisa membeli cewek tersebut (baca:menikahi), bukan berarti cewek tersebut akan setia, dia akan masih lirik kiri kanan terhadap pembeli potensial yang menawarkan harga lebih tinggi lagi.

    Gue punya pengalaman langsung sih, dari zaman gue mahasiswa naik angkot yang ngelirik dikit, terus kerja gue bisa punya Starlet, Soluna, All New Corolla, Audi A4, terus BMW seri 3 baru tuh banyak yang ngejar-ngejar gue.

    Intinya mah cari cewek yang penting duit duit dan duit. Setelah menikahpun elo harus terus cari duit yang banyak dengan segala cara (kalau perlu korupsi) biar tuh cewek setia. kalau nggak dia akan lari dengan cowok lain yang lebih kaya.

    Bagi cewek mah cari cowok gampang, tinggal senyum ramah, sok genit dan manja aja aja cowok dateng, susah cari cowok lokal?? Buka dikit pahanya cowok bule akan ngantri..

    Bagi cowok juga cari cewek gampang, elo harus mapan, bertanggungjawab, pembicara dan pendengar yang baik, kuat, berani, educated, cerdas, romantis, perhatian, atletis..

    Pambudi

    Juli 6, 2009 at 4:47 pm

    • gak semua cewek materai, kok masih ada yang jalan nya lurus n lempeng gak neko neko.jadi jangan di bilang semua cewek matera, coba liat misalkan cewek yang mandiri dah kerja, tujuanya satu yaitu dapat jodoh.tapi kadang cowoknya yang merasa minder karena cewek nya kerja padahal gak pa pa.

      warsini

      November 15, 2009 at 9:43 am

  79. kakakakaka ancur deh topik soal suami ideal di blog nya anjar,.. tadinya mau mbahas taaruf-taarufanlah apalah,.. malah jadi gini,.. ayo donk konter komen nya mana????

    jojo

    Juli 7, 2009 at 6:10 am

  80. sebenarnya semua wanita didunia sama,,kriteria mungkin ga bnyak yang penting Bisa jadi imam,bertanggung jawab, dan punya pekerjaan.,,
    namun kenapa ya,,saya sampai saat ini belum mendapatkan yang seperti itu,,pa lagi yang beriman..susah bnget…
    ada masukan ga??

    Sasa

    Juli 28, 2009 at 6:35 am

  81. q dh 5X pcran… cpek jg pcran tp ujungny ptus mulu, kriteria clon suami sich smua wanita pasti sm sperti mbk sasa (slam kenal), tips nya donk bwt cr cept cri jdoh yg ideal ?????

    fit

    Juli 29, 2009 at 3:50 am

  82. Jadi cowok zaman sekarang susah juga cari cewek yang bener. Kebanyakan matre dan murahan. Kita cuman pingin cewek yang setia, bisa diatur dan pengertian.

    Gue heran, cowok jomblo baik-baik bilang cari cewek baik-baik zaman sekarang susah.

    cewek jomblo baik-baik bilang cari cowok baik-baik zaman sekarang susah.

    Terus kenapa cewek dan cowok jomblo baik-baik itu tidak pernah ketemu ?????

    joko

    Juli 29, 2009 at 12:29 pm

    • Setiap manusia sudah ada jodohnya masing-masing. Wanita baik2x akan dapat pria baik2x. dan sebaliknya.Insya Allah..

      tomandtyke

      September 14, 2009 at 3:34 pm

  83. Jodoh memang sebuah misteri yang sangat sulit sekali ditebak..
    adakalanya kita yakin bahwa dia adalah jodoh kita…tapi, weleh-weleh ada saja yang membuat suatu perpisahan.
    kalo aku sich ga muluk-muluk mencari calon suami yang penting dia cocok dihati ku yaitu
    1.dia harus se-fikro dengan aku
    2.yang jelas dia harus punya pekerjaan untuk menafkahi anak dan istrinya.
    3.pendidikannya setara dengan aku
    4.tampang dan fisik ga malu-maluin untuk kondangan
    5.yang lebih penting lagi dia sayang sama keluarganya dan keluarga ku…
    Ada ga ya….????

    zn

    Agustus 12, 2009 at 12:34 pm

  84. waduh… cari jodoh baik2 jaman sekarang susah bgt… umur sudah 26 jodoh blum dapet2… Lama sekolahnya sih Maklum sekolah medis….
    Sekarang baru kelimpungan cari jodoh. Pas dapat eh ternyata g cocok, malah sering berantem.

    Putra

    Agustus 21, 2009 at 1:32 pm

  85. halo,
    posting yang bermanfaat, sorry numpang thread komentar ini sebagai salam perkenalan… saya Agus Suhanto

    Agus Suhanto

    Agustus 22, 2009 at 7:42 am

  86. wah…..wah seru niy,

    numpang komen yach mas anjar,

    suami ideal? meski ampe sekarang blm dapet, berbaik angka aja ama tuhan, ga muluk-muluk. suatu saat ketemu cocok, langsung aja ke kua………hehe….

    rika_neh

    September 4, 2009 at 10:15 am

    • rika…klo mau ke KUA ajak aq yah…gua blon nikah.

      agung

      November 30, 2009 at 6:52 am

  87. hwhwhwhw banyak yang comment euy….. comment juga ah sekalian biar jadi 95 :P

    benar2 tulisan yang memancing komentar. ehm2 Suami Ideal ya suami SIAGA mas.

    @rika_neh: siiiip sreng langsung sikaaaat.. wkwkwkkw

    ant

    September 11, 2009 at 11:58 pm

  88. Ngomong2 tentang ta’aruf, boleh tau kira2 di mana tempat yang melaksanakannya dan bagaimana mekanismenya ya? Terima kasih sebelumnya.

    suri

    September 12, 2009 at 11:11 am

    • Jodoh memang tidak hanya didapat melalui ta’aruf. ada saja jalan yang tak disangka2x yg mempertmukan seseorang dgn jodohnya. Perbanyaklah sedekah, Insya Allah memudahkan jalan keluar. Perbanyak sholat istikharah, Insya Allah dapat petunjuk. Perbanyak istighfar dan mendekatkan diri pada Allah. Niatkan nikah untuk ibadah.

      tomandtyke

      September 14, 2009 at 3:37 pm

  89. @tomandtyke bagus banget,… lebihmasuk akal,…. banyak beramal dan berdoa,…..setelah itu pasrah berserah diri,… bukannya masang list kriteria macem2,…. yg seolah2 sama aja nempelin price list di jidat,… udah aaah,…

    jojo

    September 15, 2009 at 1:08 am

  90. @tomandtyke & jojo
    kalian bener.
    bnyak beramal dan berdoa.
    tawakal sambil tetap berusaha.
    klo masang list kriteria, tolong intropeksi diri dulu.
    apa diri sendiri udah masuk list kriteria pasangan ideal bagi orang lain..??

    poyo

    September 29, 2009 at 9:10 am

  91. Selama ini selama tinggal di dalam dan luar negeri saya banyak melihat pria berlian (baik dari bangsa Asia, Barat, Afrika) Mereka adalah pria-pria yang baik, intelek, mapan, sifat dan karakternya bagus…

    Tapi kenapa wanita berlian sangat jarang sekali ya ?

    Apakah karena mereka yang dipilih sehingga mereka tidak harus berkualitas juga ?

    Ibaratnya perusahaan tinggal tolak-tolakin lamaran dari kandidat-kandidat unggul, padahal cuman perusahaan kelas ruko doang…. tapi karena yang melamar banyak ya perusahaannya semakin gede kepala…

    Seharusnya memang kaum wanita banyak introspeksi.

    didit

    September 29, 2009 at 8:46 pm

  92. Suami ideal? Yang pasti saya belum menjadi …

    Padahal dulu ketika belum menikah, saya berpikir “Berbahagialah wanita yang menjadi istri saya, karena saya ini pengertian, lembut, humoris, visioner, cukup cerdas, dan berpenghasilan cukup.” Namun, ketika sudah menikah, sifat saya berubah drastis. Saya menjadi seseorang yang cuek dan kasar. “Kenapa?”

    Intropeksi…

    nonem

    Oktober 2, 2009 at 1:19 am

  93. Wanit

    jack

    Oktober 2, 2009 at 1:24 pm

  94. MAngstab ceritanya…

    Software UM

    Oktober 14, 2009 at 1:34 am

  95. Banyak2 berdoa dan berusaha, jodoh itu pasti ada tinggal kita yang harus meyakinkannya.

    semua tingkatan n urusan semua sudah diatur oleh Allah.
    Semangat ya…

    Bani

    Oktober 14, 2009 at 1:49 pm

    • semua orang sdh berusaha, tapi cara yang paling ampuh gimana donk ???

      IDHA

      November 3, 2009 at 6:46 am

  96. gimana yaaa…menurut gw ganteng itu gak harus…percuma dia ganteng…gawe mantab..uang banyak…gaull dsb….tapi dia orang nya gak baek buat di jadikan suami….yang penting dia sholeh..dan ikut aturan agama dan sayang ma anak istri itu aja seee

    icha

    Oktober 16, 2009 at 7:40 am

    • emang luuw cewe yg pantes utk menerima kasih sayang??? dan tahu diri bahwa udah disayang???
      kalo nggak palingan sebentar bubaaar,………

      duku

      November 3, 2009 at 9:15 am

    • cha ,udah nikah blum?aq blum…

      agung

      November 30, 2009 at 6:54 am

  97. ciri suami yg ideal, yg banyak maunya^^

    aditya_jp

    Desember 7, 2009 at 12:47 pm

  98. artikelnya bagus mas.trims banyak. ijin copas.moga manfaat

    kliwon

    Desember 8, 2009 at 11:07 pm

  99. Hahahaha…. wah artikelnya menarik nih, semoga saya dapat mengambil hikmah darinya

    dbroe

    Desember 13, 2009 at 12:55 am

  100. Gue punya temen ganteng, atletis, jago beladiri (competitive kickboxer dan karate blackbelt), jago piano (finalis jazz piano competition di Perancis), mapan (konsultan engineering di perusahan multinational di Eropa), pinter (punya 2 master dari LN, candidate PhD, selalu dapat beasiswa dari S1 sampe S3), karismatik, gentle, good leadership, charming…

    Tapi…….

    Player abis..

    Do you girls want a man like that ??

    didit

    Desember 13, 2009 at 10:30 am

    • tapi teteeep aja die duluan yang nyicipin bermacam2 cewe (cakep),… yg kurang2 siiih paling dapet sisa2nya,….. cewe manapun ditawarin yg kaya gitu biasanya (pasti) mau kok,…. dengan keyakinan (dan usaha mati2an) dari si cewe bahwa dirinya akan menjadi yg terakhir,…. kalo itu cewe gagal juga,. paling nangis2 trus cari cowo jelek kaya loeee deeh,….. huahahahahaha

      jonko

      Desember 30, 2009 at 11:42 am

  101. kok, kriteria suami idealnx cm brdasarkan fisik + materi aja sih??? ga ada yg nyinggung soal moral + religionnx ya??? apa dah ga penting hal itu???

    qiqi

    Desember 30, 2009 at 1:47 am

  102. klo mneurut saya..klo mau cari pasangan hidup ya mending yang sekufu..sekufu dalam hal agama, pendidikan, karakter, gaya hdiup, dll….

    mohamad baiquni

    Desember 30, 2009 at 7:02 am

  103. cew semakin cantik smkin bnyk maunya gt..

    ai

    Desember 30, 2009 at 12:50 pm

  104. Nyari yg asal2-an aj dech:
    asal sholeh, asal cerdas, asal bijak, berpendidikan, bekerja, komunikatif (bisa dipahami dan memahami), perhatian n tdk cuek …n yg penting asal bisa membimbing dan mendukung istrinya ke-arah yg baik dan di redhai Allah SWT. ^_^

    pls help 2 find it…

    laginyari

    Januari 9, 2010 at 3:35 pm

  105. bisa g y punya suami ideal?

    aisha

    Januari 17, 2010 at 9:27 am

  106. Berapa persen suami ideal yang akhirnya berpasangan dengan istri ideal? :)

    ddee

    Maret 17, 2010 at 2:41 pm

  107. nah tu dia, percaya dech perempuan baik pasti berjodohkan pria baik dan pria baik berjodohkan perempuab baik….

    yuni

    Maret 25, 2010 at 5:35 am

  108. topic yang bagus neh mas anjar…btw, saya juga lagi nyari neh…heheheh….

    ardi

    April 22, 2010 at 9:23 am

  109. diantara yang komen ada yang siap jadi istri ga??hehe

    ardi

    April 22, 2010 at 9:24 am

  110. nyari di Alexis aja brooo,.. banyak tuh cakep2,… hehehehe

    joko

    Juli 8, 2010 at 5:47 pm

  111. he he hehe.. kalau saya belum siap ….

    Jabon

    Juli 18, 2010 at 4:46 am

  112. kala saya sudah siap namun belum nemu yang cocok

    master wordpress

    Juli 18, 2010 at 4:47 am

  113. @master …
    kalau gak ada yang cocok terus gimana…?

    Jabon

    Juli 18, 2010 at 4:48 am

    • suami ideal merupakan suami yang nyaman, tentram, damai, dan bisa menghidupkan rumah tangga yang rukun damai tenram.serasa betah dirumah terus bersama suami walau dah capek kerja tapi hilang karena memiliki suami yg penuh pengertian, sabar, humoris dan selalu menghidupkan keluarga selalu ngajak solat bareng, ngaji bareng.indahnya.itulah suami yg ideal.

      udinne mawar

      April 23, 2012 at 12:29 pm


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 483 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: